Halaman

20 Des 2013

Ratu Galau

-->
Beberapa saat setelah masuk di tahanan KPK, Ratu Atut sempat curhat sama saya. Nih transkipnya…

Raul                 :Bu Tut, kemana aja sih? Dicariin tuh! Walikota Tangerang kapan mau  dilantik? Udah 5 kali batal lho!

Ratu Atut          :Saya lagi sakit

Raul                 :Oww…Bu Latu lagi atit, yaa…? Latu kok penyakitan? Udah ke doktel belum?

Ratu Atut          :Udah. Di luar negeri. Jangan bilang siapa-siapa ya…!

Raul                 :Berobatnya kok ke luar negeri? Kan mahal, Bu? Kenapa ga di Banten aja? kan Banten terkenal karena kesaktiannya? Lagian pasti lebih murah, kan? Apalagi Ibu kan Ratu-nya Banten? Pasti dikasih gratis saja.

Ratu Atut          :Saya ga suka yang murah, apalagi gratis! Ratu gitu lho…!

Raul                 :Dicariin KPK Ibu kok sembunyi, sih?

Ratu Atut          :Sebel saya. Mereka itu suka sekali deketin keluarga saya. Cowok2 itu naksir saya kali, ya? Pada ga’ sabaran amat sih? Saya kan masih masa iddah?

Raul                 :Terus tadi kok Ibu mau mendatangi cowok-cowok itu?

Ratu Atut          :Kan masa iddah saya sudah berakhir. Kali aja mereka manggil saya buat ngajakin nge-date Malam Minggu besok, kan?

Raul                 :Nyatanya…?

Ratu Atut          :Sialan, sampai sana saya malah dikasih baju KPK. Seragam pula tuh, sama yang lain. Padahal semua baju-baju saya dari butik semua. Ga ada yang punya mirip sama punya saya. Sudah gitu bajunya pun ga ada brand-nya pula? Gila, padahal kerudung saya aja merk-nya Louis Vuitton. Harganya 6.5 juta. Belum lagi sepatu, tas, baju sama celana saya. Cowok2 di KPK ini ga fashionable amat ya?

Raul                 :Tadi Ibu kok nangis? Ihh, cemen! Ratu kok nangis?

Ratu Atut          :Ratu juga manusia tauukk…!

Raul                 :Korupsinya dengan percaya diri, tapi pas ditangkap kok nangis?

Ratu Atut          : (hening)

Raul                 :Perasaan Ibu sekarang gimana?

Ratu Atut          :Yaa, kecewa donk! Lepas dari kungkungan masa iddah, ee malah mesti dikurung lagi dalam penjara. Kacau deh, rencana Malam Mingguan pertama saya.

Raul                 :Berarti istana Ratu Banten pindah ke penjara donk, hahaha…!

Ratu Atut          : (hening)

Raul                 :KPK hebat yaa, Bu…?

Ratu Atut          :Hebat apanya?

Raul                 :Persis kayak Nabi Sulaiman as

Ratu Atut          :Maksudnya?

Raul                 :Bentar lagi semua anggota dinasti Atut akan di pindah dari Istana Banten ke Rutan Pondok Bambu. Persis kayak Nabi Sulaiman as memindahkan istana Ratu Bilqis ke kerajaannya, hehe…!

Ratu Atut          : (hening lagi)

Raul                 :Ceritain donk, Bu! Gimana kondisi istana barunya?

Ratu Atut          :Payah betul. Panas, gerah sempit. Luasnya Cuma 4x6meter. Cuma ada 1 kamar tidur dan 1 toilet. Tak ada AC dan tipi. Tak bisa nonton ‘Hallo Selebriti’ dan tak boleh kentut sembarangan.

Raul                 :Harapan Ibu ke depannya gimana?

Ratu Atut          :Semoga kali ini Belanda jadi juara Dunia.

Raul                 :Belanda? Waah, sama donk, jagoan kita! Pemain favorit ibu siapa? Dari Belanda juga, donk? Van Persie?

Ratu Atut          :Taufik Hidayat, PUAAASSSS? Banyak tanya kau ya? Ga tau orang lagi pusing apa?

Raul                 :Oke, harapan jangka pendek Ibu apa?

Ratu Atut          :Ada seorang Pangeran Berkuda Putih yang membawa saya kabur dari tempat terkutuk ini dan ngajak saya Tahun Baruan ke Eropa sana.

Raul                 :Ga ada syukurannya nih, Bu?

Ratu Atut          :Syukuran apaan?

Raul                 :Syukuran pindah ke tempat baru, hahaha….!

Ratu Atut          :$%H#@%(?><…!

Raul                 :Ratu itu di Istana, bukan di penjara, PAHAAAAM…?

Ratu Atut          :DIAAAAM…!
&^%H65%$#)@…!

18 Des 2013

Rumus Aqidah Akhlak

Bagi saya, lebih baik takut terhadap manusia, jika memang berani terhadap Tuhan. Banyak yang berani melanggar perintah Tuhan, tapi divonis hukuman sekian tahun oleh undang2 buatan manusia langsung pingsan. Ada malah teman saya yang saking besar nyalinya terhadap Tuhan, nekat untuk murtad. MURTAD….

Astagfirullahaladhziim…!

Tapi dia juga sudah menakar kemampuannya menghadapi manusia. Semua teman Facebook yang mengenalnya di-remove, termasuk saya tentunya. Mengisolasi diri sendiri.

“Yaa, mau (sholat) Jumat, lah! Nanti kalau Dian tau aku ga sholat bisa marah dia”, begitu jawab saya saat ditanya teman.

Jawaban itu bermaksud sebagai candaan saja. Tapi dibalik itu sebenarnya ada alasan saya yang lebih penting. Mending saya sholat karena takut sama Dian ketimbang tidak sholat sama sekali, bukan?

“Itu mah, sama saja dengan anak kecil yang disuruh sholat agar dibelikan gambar2 pokemon, misalnya?”

Tapi tetap saja bagi saya lebih baik begitu. Para koruptor, pelaku perzinaan atau perkosaan itu pasti mengerti larangan Tuhan. Tapi tetap saja nekat melabraknya. Itulah bedanya dengan saya. Saya tak berani mencuri hanya karena malu jika ketangkap. Tak berani berbuat mesum sebab takut digrebek. Bukan saya saja yang akan memikul deritanya, tapi pasti juga orang-orang dekat saya akan malu karenanya. Semua itu karena begitu takutnya saya terhadap sesama manusia. Makanya saya sungguh heran, kenapa ada yang ketangkap korupsi, tapi sembari diborgol masih Pe-De berdadah-dadah, di depan kamera pula. Saat seluruh aibnya sudah diketahui dunia, mestinya dia itu bunuh diri saja. Atau paling tidak, kabur kek, mengungsi entah kemana. Ehh, malah di tipi makin narsis saja dia.

Kekeliruan kita selama ini adalah meremehkan dosa hanya karena Tuhan Maha Pengampun Tak sembarangan tobat yang bisa diampuni olehNYA. Berbuat dosa karena Tuhan Maha Pengampun adalah melecehkan dan mengolok-olok Tuhan. Berani? Sedang memperolok-olok terhadap sesama manusia saja kita sudah dilarang.

Saya bukan ahli ibadah. Saya juga punya banyak dosa yang tiap saat saya perbuat. Tapi rumus takut kepada manusia itulah yang saya terapkan betul agar saya tidak benar-benar berani berbuat dosa. Bisa saja saya berani Tuhan, tapi saya pasti takut terhadap manusia. Bukan tanpa alasan saya berani mengatakan ini. Tuhan itu Maha Penerima Taubat. Jadi apapun dosa yang saya perbuat (diluar mempersekutukanNYA), pasti akan diampuni olehNYA jika saya bertobat. Beda sekali dengan manusia. Terhadap hubungan dengan manusia saya sudah diajarkan bahwa ‘sekali lancung ke ujian, seumur hidup orang takkan percaya’. Jika saya tak sholat tapi serius mau tobat, Tuhan pasti akan memakluminya. Tapi Dian kan bukan Tuhan. Mau digombal dan diimingi macam2 pun sepertinya sulit buatnya menerima. Bahkan saat saya rajin sholat sekalipun, sepertinya dia cuek-cuek aja tuh, hahaha…!

Post ini sebenarnya untuk seorang yang dulunya sempat begitu saya hormati. Teman satu kampung sekaligus kakak kelas yang dulunya begitu saya kagumi karena kecerdasan dan kepintarannya. Dia adalah seorang juara (seperti saya juga, hahaha…!). Di MDA (semacam sekolah tempat belajar agama, di luar yang resmi: SD) dulunya kami sekelas, sebab untuk kelas 4, 5 dan 6 SD semuanya digabung jadi satu kelas di MDA. Jadi saya pasti begitu paham bagaimana kualitasnya. Jadi, saya sama sekali tak percaya saat dikabarkan soal murtad-nya oleh seorang teman via ruang chat, sampai saya kepo sendiri.

Innalillahi wainnailaihi rojiun…!

Saya sampai tak berani bayangkan seandainya guru agama kami (alm) Z. Huriah (semoga beliau mendapat tempat yang terbaik di sisiNYA, aamiiin…!), seorang guru yang demikian killer-nya jika mendengar berita ini saat beliau masih hidup.

Salah satu gaya beliau yang melegenda dan saya rekam kuat adalah ‘mamilin pusek’, jika kami melakukan kesalahan. Jempol dan telunjuknya menjepit daging di perut kami, lalu ditarik dan dipelintir sekuatnya. Saya sendiri pernah mengalami dan trauma karenanya. Sebabnya remeh saja: lupa buat PR. Disiplin dan istiqomah soal PR saja dia bisa demikian killer-nya. Sungguh tak bisa saya bayangkan reaksinya jika mendengar seorang murid kesayangannya sampai nekad melabrak aqidah begitu.

Belakangan ini di timeline saya ramai soal agenda pemurtadan terselubung di Padang dengan topeng pembangunan sebuah Rumah Sakit megah. Saya sendiri sebenarnya tak pernah risau soal itu. Seluruh Arab pun murtad takkan pernah mengurangi sedikitpun kebesaran dan nilai-nilai ajaran Islam. Saya begitu meyakini dan amat menjaga aqidah saya sendiri. 2 guru favorit saya selama sekolah adalah yang sudah saya ceritakan di atas, dan satu lagi guru Aqidah Akhlak saya saat di MTs dulu. Kebetulan pula keduanya juga yang ter-killer diantara semua guru yang pernah mengajar saya. Saya menyukai guru killer, sebab ilmu yang diperoleh lewat kesulitan biasanya lebih nempel diingatan. Setiap cubitan, lemparan kapur, pukulan rotan atau ‘pilin pusek’ itu dan segala kesakitan lain yang saya peroleh ketika belajar menanamkan memori pelajaran lebih dalam pada otak.

Murtad adalah soal tak remeh. Itu sama saja dengan menghina Tuhan. Saya sama sekali tak menemukan alasan untuk melakukannya. Jangan coba-coba mengatasnamakan cinta. Itu akan melukai para jomblo seluruh dunia. Jangan pula katakan karena ekonomi. Pembalut itu penting. Tapi murtad karena ekonomi sama saja dengan menganggap Tuhan lebih rendah ketimbang pembalut.

8 Des 2013

Rekreasi Otak

-->
Pelajaran favorit saya dulu sebenarnya IPS, meski saya juga jago Matematika, hehehe…*bangga. Belajar IPS membuat saya dituntut banyak membaca. Hal remeh, sebab salah satu hobi saya memang membaca. IPS mengajari saya banyak hal. Mulai dari bertambahnya wawasan sampai cara bergaul segala. Kelemahannya: belajar IPS juga menuntut kita banyak menghapal, sebab kurikulum dari pemerintah menganjurkannya demikian. Saya senang membaca, tapi menghapal saya tak suka.

“Kenapa saya mesti tahu 5cm itu sekian mm? Padahal dengan bertanya, dalam 5 detik saja saya bisa tahu jawabannya?”, begitu kurang lebih Einstein bicara.

Nah, disitulah kelebihannya matematika. Saya menyukainya sebab tak butuh banyak hapalan. Matematika cuma minta kita mengerti. Mudah mengerti matematika, sebab ilmunya pasti, baku dan mati. Sedang IPS adalah ilmu yang selalu hidup, tumbuh dan berkembang setiap detiknya. Jaman Petruk dulu Indonesia cuma terdiri dari 27 Propinsi. Jaman Sinchan sekarang ini, angkanya bertambah: 33 propinsi, tapi luasnya berkurang sebab ada yang dicaplok Malaysia dan bahkan Timur-Timor sudah jadi negara sendiri. UUD1945 juga sudah berubah, dan bahkan termasuk jumlah butir-butir Pancasila. Dulu memang otak saya masih mampu untuk mengingat dan hapal semuanya. Sekarang? Memikirkan cara mengajak Dian jalan bareng saja saya sudah pusing, hahaha…!

Dian lagi? Hahaha…! Ga apa-apa deh! Ini post memang buat Dian kok, hehe..!

Tadi Dian update status yang ada hubungannya dengan post ini. Ga taulah, emang jodoh kali, haha…! Tapi beneran kok! Di post berikutnya nanti (Insya Allah, aamiiin…!) akan saya buktikan bahwa Dian memang jodoh saya, hahahahak…!

Ini post sebenarnya materi lama blog ini yang karena suatu hal saya hapus. Tapi saya ingin upload ulang karena terlalu sayang untuk membuangnya. Karya saya sendiri, dan ini berhubungan erat sama matematika.

Meski rumusnya pasti, tapi matematika selalu menantang. Bermain matematika adalah rekreasi otak favorit saya. Dengan itulah saya selalu melatih otak untuk selalu berfikir kreatif. Dengan matematika saya jadi tahu bahwa SATU + SATU = TIGA.

Tak percaya? Buktikan saja…!

Coba ganti tiap huruf menjadi angka. Huruf yang sama diganti dengan angka yang sama pula.

S A T U
S A T U +
T I G A

S=4, A=2, T=8, U=1, I=5, dan G=6 


4 2 8 1
4 2 8 1+
8 5 6 2

Penasaran? Mau lagi? Tenang, masih banyak kok karya saya lainnya, hehe..! Satu lagi deh, yaa…!

   S A T U
   L I M A+
T U J U H

Ganti S=6, A=5, T=1, U=3, L=7, I=4, M=2, J=9 dan H=8.

Hasilnya…

   6 5 1 3
   7 4 2 5+
1 3 9 3 8

Gimana, asyiik kan, matematika…?

7 Des 2013

Tuhan Memberi Makan, Bukan Rokok

-->
Kisah insipiratif nih, yang saya alami sendiri. Tak maksud narsis. Ambil baiknya saja yaaa…. :D

Salah satu sifat yang begitu lengket pada diri saya adalah ego yang terlalu, plus gengsi yang keterlaluan pula. Saya paling enggan meminta tolong, jika masih mungkin saya atasi sendiri. Begitu pula soal meminjam uang. Bertahun bergaul dengan teman, sungguh jarang saya melakukannya, meski untuk uang sebesar 50ribu saja. Lidah saya mendadak kaku jika hendak berkata pinjam uang. Kadang saya memang mampu mengatakannya, tapi cuma separohnya saja. Misal saya butuh 50, tapi mulut saya cuma minta 20 saja. Nah, kalo yang begitu sering memang, haha…! Hampir tak ada gunanya, sebab masih banyak kekurangannya. Kesimpulannya, jika suatu saat saya minjam uang sama kalian, berikan saya 2x lipatnya, haha…!

Gaya bergaul membuat saya disayangi banyak orang mulai dari anak-anak sampai kepada orang-orang tua. Saya sungguh terharu bahwa banyak sekali teman ataupun orangtua yang setiap bertemu selalu bertanya, “kau sudah makan belum?”. Dan biasanya saya selalu menjawab, “sudah”.

Jawaban itu biasanya cuma karena gengsi dan ego tinggi saya saja, sebab kadang saya memang sedang lapar-laparnya. Tapi gengsi itulah cuma yang saya punya, demi menyelamatkan harga diri saya. Mereka pasti tak bermaksud merendahkan, tapi tetap saja saya mesti menjaga kehormatan diri saya sendiri, bukan? Bukan dihadapan mereka, sebab mereka mengerti seluruhnya dari saya. Itu cuma demi menghindari fitnah dan prasangka buruk dari orang-orang sekitar mereka saja.

Ini nyata. Malah di Bengkong misalnya, ada salah satu orangtua angkat saya yang bahkan begitu melihat saya langsung buru-buru menyiapkan makan, kemudian baru memanggil saya. Dia bahkan tak peduli apa saya sudah makan sebelumnya, yang penting saya mesti makan sekarang juga. Suatu kali saya pernah kost dan kebetulan bulan puasa pula. Dan kamu tau, setiap Sahur saya selalu dikirimi makanan yang diantar oleh anaknya, teman saya. Kadang saya yang dijemput untuk sahur bersama mereka di Rumah. Oowh sungguh, ingin saya menangis haru karenanya.

Suatu kali mereka sekeluarga pulang kampung, dan saya dititipi menjaga rumah dan anak gadisnya yang cuma 2 tahun lebih muda dari saya. Sudah begitu cantik pula, hahaha…! Mereka percaya begitu saja kepada saya. Hebatnya, para tetangga yang lain pun tak ada yang merasa terusik dan resah karena mereka semua mengerti integritas saya.

Hari itu dia pulang kerja kelewat malam, sedang saya sudah lapar luar biasa. Biasanya sih, dia yang belikan saya makan sebab paham bahwa saya tak punya uang, haha…!

Lapar sudah tak bisa ditahan lagi. Saya butuh pertolongan segera. Apa boleh buat, ego besar dan gengsi tinggi itu terancam gagal saya pertahankan. Berjalan menunduk menahan lapar, saya berjalan ke gang belakang menuju rumah seorang teman. Apapun akan saya lakukan demi berdamai dengan kelaparan. Entah minta makan (syukur2 ditawari seperti biasanya, hehehe…!) atau kalau perlu minjam uang, yang sama sekali hampir tak pernah saya lakukan.

Tapi Tuhan Yang Maha Pemurah itu juga Maha Mengerti saya dan dilema yang saya hadapi. Tuhan hanya menguji sebatas kemampuan hambaNYA. Di tengah perjalanan saya melihat uang 10 ribu tergeletak begitu saja. Jika turut aturan agama, uang temuan itu mestinya saya serahkan kepada yang punya. Karena tak tahu siapa pemiliknya, mesti diumumkan sebagai barang hilang dan uangnya mesti disimpan dulu selama setahun. Dari sini saja sudah kelihatan, bagaimana kualitas saya menghadapi ujian Tuhan? Saya gagal melakukannya.

Tapi, terhadap Tuhan saya positif thinking saja. Tuhan tidak ingin saya menggadaikan begitu saja ego dan gengsi yang sudah saya jaga begitu lama. Ego dan gengsi saya itu bukan untuk soal yang buruk, sebab bahkan menjadi kuli dan berjalan kaki kesana-kemari pun masih suka saya lakoni. Jadi inilah sifat saya yang Tuhan ingin saya menjaganya, begitu saja.

Ada sensasi aneh yang saya rasakan terhadap uang itu. Saking tak ingin melepasnya, uang itu saya genggam erat, bukannya dimasukkan ke dalam saku atau dompet seperti lain biasanya. Saya betul-betul tak ingin untuk kehilangannya. Sambil berjalan kaki ke warung yang jualan nasi goreng, uang itu saya genggam terus. ERAT.

Harga nasi gorengnya cuma 4500 waktu itu, sekitar tahun 2007. Jadi mestinya ada kembalian 5500, Tapi karena tak ada uang 500, si pemilik warung minta maaf.

“Yang 500nya besok saja ya! Tak ada duit kecil”, katanya.

Waah, ini modus. Malam sebelumnya saya juga makan nasi goreng di sini, dan juga masih punya kembalian 500. Tapi kembaliannya itu saya ikhlaskan begitu saja. “Toh, cuma 500 saja”, pikir saya waktu itu.

Mudah memang mengecilkan saat kita sedang besar. 500 waktu itu beda dengan 500 saat ini. 500 yang saya ikhlaskan kemaren kecil saja, sebab saya masih punya banyak saat itu. Tapi 500 kali ini pas sekali untuk rokok Samsu setengah bungkus, hahaha…! Jadi soal ikhlas dan tidak bagi saya cuma senilai harga rokok, haha…! Dan kualitas keikhlasan saya memang begitu buruknya dan tak lulus uji.

Yaa begitulah. Selesai makan saya biasanya merokok. Tapi Tuhan hanya memberi saya makan, bukan rokok. Begitu sampai di warung yang jual rokok, kembalian yang 5000 itu raib entah kemana. HILANG.

*Sekian, mudah-mudahan ada hikmahnya, aamiiin…! Share juga donk, kisah inspiratif kalian…!

6 Des 2013

Tawa Kehilangan

-->
Jika mau sebenarnya saya punya peluang mendapatkan kembali handphone saya yang hilang itu. Pada saat handphone itu jatuh seorang pengendara lain yang melihat memutuskan mengejar saya ketimbang mengambil handphone saya yang jatuh itu. Saya memang berhasil dikejarnya, tapi handphone gagal selamat. Begitu dia beri tahu soal handphone itu saya segera melihat ke arah yang ditunjuknya. Saat itulah saya melihat seorang supir trailer tanpa gandengan sedang mengambil sesuatu yang bisa dipastikan adalah handphone saya. Ketika saya datangi dia sudah kembali di belakang kemudi mobilnya meski belum menjalankannya. Saya putuskan untuk menunggu reaksi si supir dan ternyata dia malah menjalankan mobilnya, maka berakhirlah petualangan saya bersama handphone itu, cukup sekitar 2 bulan saja.

Si supir pasti mengerti bahwa sayalah pemilik handphone yang tercecer itu. Saat saya masih memutar motor untuk berbalik, dia sempat menoleh kea rah saya di kejauhan dan sayapun melihat dia buru-buru menyelamatkan barang temuannya itu. Ketika mendatanginya pun saya berhenti tepat di depan mobilnya. Dia juga sempat melihat ketika saya menatapnya dari bawah kepala mobilnya yang tinggi itu, menunggu reaksinya. Tapi ketika dia putuskan untuk menjalankan mobilnya, saya pun segera mengikhlaskan, bahwa handphone itu memang sudah bukan milik saya lagi.

Masih fifty-fifty sebenarnya. Saya bisa saja langsung minta HP saya saat itu juga, toh mobil besar itu juga belum dijalankan saat saya datangi. Tapi reaksinya menjalankan mobil itulah yang menghentikan niat saya. Sudah jelas saya tak mungkin mendebatnya, sebab HP itu pasti sudah disembunyikan olehnya. Saya juga tak mungkin menggeledah seluruh mobilnya bukan? Bukan karena mobilnya besar, tapi juga karena tak ada etika yang menganjurkannya. Lagipula saya memang tak berniat untuk berdebat yang sudah saya tahu hasilnya: kalah.

Pilihan lainnya: saya kejar mobilnya. Juga tak sulit sebab selain mobilnya besar, saya juga mengejarnya pakai motor. Saya catat dan tandai mobilnya. Gampang saja, sebab itu mobil perusahaan dan besar pula. Pasti gampang pula untuk bertemu dengannya lagi. Atau langsung saja saya lapor polisi dengan modal nomor polisi, lengkap dengan ciri-ciri mobil plus pengemudinya.

Tapi begitulah, saya memang tak berniat melakukannya. Saya tak pernah punya pengalaman yang indah bersama polisi. Ego selalu memerintahkan saya benci terhadap yang namanya Pak Polisi. Saya cuma suka sama Polwan, hahaha…!  Kebencian saya cukup beralasan sebab ternyata Gus Dur (alm) pun sepakat dengan saya.

“Polisi yang baik cuma ada 3. Polisi Hoegeng, Patung Polisi dan Polisi Tidur”, katanya.

Jika kau kehilangan dan lapor polisi, maka bersiaplah untuk sekali lagi kehilangan, setidaknya uang untuk membeli surat kehilangan yang mereka jual seikhlasnya, asal jangan di bawah Rp20.000,-. Padahal itu sudah 2 tahun yang lalu. Entah berapa harganya sekarang, sebab tahun kemaren saja UMK naiknya mencapai Rp750.000,- hahaha…! (apa hubungannya, coba..?)

Berurusan dengan polisi sungguh bukan pengalaman yang asyik. Saya pernah seharian menemani seorang teman yang motornya disita sebab alpa membawa surat-suratnya. Sedari pagi menunggu, yang katanya cuma pergi sarapan sebentar dan begitu kembali sore hari malah disuruh agar besoknya saja datang lagi. Jika melapor kehilangan, mesti tunggu dulu 1x24 jam baru bisa dibuat berita acaranya. Padahal jika ke mengadu kehilangan kepada dukun, kita malah dianjurkan untuk melapor sebelum mencapai 24 jam yak? Hehehe…!

Tapi karena saya anti dukun dan benci polisi, saya pilih mengadu saja ke Facebook. Dan terbukti, cuma dalam hitungan menit langsung ditanggapi, haha..!  Seluruh nusantara menanggapi pengaduan saya. Selain teman-teman di Batam, ada juga teman dari kampung, dari Jakarta, Jawa dan bahkan ada yang dari Malaysia juga, hahaha…! Selain itu, jika melapor ke dukun atau polisi kita pakai menangis dan meratap, mengadu ke Facebook malah menghasilkan kegembiraan.

Ini curcol sejatinya. Tapi intinya seperti yang sering saya katakan bahwa gembira itu semudah menggaruk. Meski kehilangan, toh saya masih bisa tertawa gembira dan menggembirakan. Lihat saja ‘berkas pengaduan’ saya itu. Bukan saya saja yang tertawa bukan? Banyak yang memberi jempol, pasti karena menyukainya. Teman-teman saya banyak yang ikut gembira karenanya.. Jadi kehilangan saya malah jadi ibadah karenanya, hahaha..!

Segalanya sudah ditentukan Tuhan. Saya mukmin yang percaya takdir baik dan buruk. Segala kejadian ada pelajaran di dalamnya. Itulah dia hikmah. Saya mesti bersyukur atas atas apapun yang Tuhan timpakan terhadap saya, sebab memang begitulah mestinya: bersyukur. Tak mudah memang bersyukur atas kehilangan. Tapi saya punya caranya. Coba melihat dengan sudut pandang yang lain. Disitulah terlihat, meski saya kehilangan handphone, kontak teman-teman termasuk nomor-nomor family saya sendiri, ternyata nomor Dian malah selamat, alhamdulillah… :D

Udah, ahh, hahaha…!

1 Des 2013

is RI 1 for 2014-2019

-->
Setelah Pemilu Presiden tahun 2009 dulu saya sempat posting (tapi sudah saya hapus, hehe…) bahwa saya adalah kandidat kuat Presiden di Pemilu berikutnya, 2014 mendatang. Dengan bantuan applikasi Facebook, saya sempat survey tingkat popularitas saya sendiri dan membandingkannya dengan Presiden terpilih: Susilo Bambang Yudhoyono. Bahan risetnya adalah updetan status2 Facebook kiriman saya, hahaha…! Tapi ternyata hasilnya sungguh mengejutkan. Jika waktu saya ikut mencalonkan diri, maka saya adalah Presiden kalian sekarang ini.

Keunggulan saya yang paling mencolok menurut survey itu adalah soal gender pemilih. SBY jadi Presiden konon karena pendukungnya adalah kaum Ibu yang memang mayoritas di Negara kita. “Faktor ketampanan”, kata beberapa pengamat memberikan pendapatnya.

Sayang sekali saya tidak ikut mencalonkan diri pada saat itu. Sebab menurut survey, pendukung saya ternyata tidak cuma kaum Ibu, tapi juga kaum Bapak-bapaknya. Lebih merata dan lintas generasi tanpa batasan usia. Konstituen saya lebih komplek, mulai dari pemilih pemula sampai kakek nenek lansia. Sedikit beda dengan SBY yang hanya mengandalkan remaja putri dan Ibu-ibu setengah baya. Dan yang lebih membuat saya nelangsa, SBY dipilih karena dianggap tampan. Jika standarnya begitu, mestinya sayalah yang akan terpilih, sebab saya jauh lebih muda dari beliau dan masih single pula, hahaha… :D

Mengandalkan hasil survey tersebut, waktu itu saya bertekad untuk maju di Pilpres 2014 mendatang, karena saya begitu yakin akan memenanginya (kata ‘memenangi’ lebih tepat daripada kata ‘memenangkan’. *ini salah satu kasus kelirumologi juga). Sekarang Pemilu sudah semakin dekat, dan elektabilitas saya juga masih terus meningkat pesat. Umat saya di Twitter meningkat 1033,3%, dari 3 orang pada tahun 2009 menjadi 31 orang memasuki akhir 2013 ini.

Pengikut saya di Rekreasi Hati (waktu itu namanya Rekreasi Otak, tapi karena materinya monoton, saya hapus semua :D) ini juga meningkat 1000% lebih. Dari cuma seorang itupun saya sendiri, meningkat jadi 11 orang. Padahal itu belum termasuk pengikut diam-diam, sebab banyak sekali malah ternyata, termasuk salah seorang diantaranya Putri Indonesia, hahaha…!

Facebook juga mengabarkan data yang tak kalah menggembirakan saya. Sampai tadi malam, yang merupakan updetan status ke-1000 saya, (WOW, betapa alay-nya saya yak, hehe…!) survey tersebut menyatakan bahwa pendudkung saya sudah mencapai 48 persen dari seluruh teman-teman yang ada di list. Pengikutnya juga sudah meningkat 200% dari 0 menjadi 2 orang, hahaha…!

Tapi ternyata butuh berjuang lebih keras lagi untuk saya bias menang di Pilpres 2014 ini. Belum ada parpol yang melamar saya. Juga banyak tokoh muda saingan saya yang muncul mendadak. Ada Jokowi dan Ahok yang tampil dengan cirri khas-nya masing-masing. Ada juga Gita Wirjawan yang gencar pamer ketampanannya. Bahkan Farhat Abbas, seorang pengikut saya di Twitter pun membelot dan ingin maju sendiri sebagai Capres Muda dan bersaing dengan saya. Belajar dari pengalaman SBY yang bermodalkan tampang ganteng, mereka berdua tentu bukan saingan yang bias diremehkan begitu saja.

Dan terakhir, saya sendiri telah keliru membuat blunder. Seiring dengan popularitas saya yang melesat, ternyata saya juga membesarkan anak macan, siapa lagi kalau bukan Dian, hahaha…! Semakin saya popular, dia semakin popular juga. Pendukungnya sekarang sudah ada dimana-mana. Saya lihat temannya makin bertambah banyak saja. Bahkan banyak pula teman saya yang membelot jadi temannya. Ini bahaya demi ambisi saya. Satu-satunya peluang di 2014 itu, saya mesti meggaetnya jadi pasangan saya. Tapi mau ga’ dia yaa?, hahaha…!

*Ayo donk, dukung kami, hahahak….!

19 Nov 2013

Iklan Kejujuran

-->
Hari ini saya menolak lembur, sebab ada seorang teman yang mengadakan hajatan dan saya diundang untuk datang. Sebenarnya kami semua diundang, tapi cuma saya sendiri yang mau menaggapi undangannya itu. Untuk alasannya saya akan cerita di lain kesempatan, Insya Allah..:D . Saya cuma ingin berkata bahwa keputusan saya itu sama sekali tak ada istimewanya. Saya diundang, maka saya datang. Begitu saja.

Dengan menolak lembur, berarti saya terancam rugi sekitar Rp 100.000,-, plus makan malam yang memang sudah dijatah sebagai hak karyawan lembur. Okelah, makan malam saya dapati gantinya karena saya mendatangi resepsi kawinan sang teman. Tapi tetap saja hitungannya merugi, sebab untuk mendatangi pesta itu saya juga mesti membawa kado bukan? Dan itu berarti pengeluaran. Itu merugi, jika kerugian tersebut didefenisikan dari sudut pandang uang.

Beberapa hari belakangan ini, di TL Facebook saya bagian kanan ada iklan atau semacam berita bersponsor dengan cerita tentang seorang polisi yang menolak sogokan. Tak tanggung-tanggung, polisi itu disebut bermental baja karena berani menolak sogokan tersebut. Saya tersinggung dengan sebutan ‘bermental baja’ tersebut. Apa istimewanya? Uang sogokannya pun juga tak besar. Cuma Rp 100.000,- saja. Bandingkan dengan keberanian saya menolak untuk lembur, seperti yang telah saya kabarkan di atas. Mestinya saya juga berhak donk, atas sebutan ‘bermental baja’ tersebut?

Saya tahu pasti bahwa polisi itu penggemar uang, sebab saya juga menggemarinya. Tapi polisi itu juga tahu pasti bahwa uang suap, si penyuap dan si penerima suap itu sama saja bermasalahnya. Ajaran agama dan aturan Negara sama-sama tak merestuinya.

Jadi, kejadian polisi menolak uang suap sungguh suatu yang biasa saja. Sama sekali tak ada istimewanya. Kenapa menjadi luar biasa? Sebab yang biasa itu ternyata berupa sesuatu yang tak biasa, hahaha…. Nah inilah yang bahaya. Kejujuran telah menjadi sesuatu yang istimewa, sebab sudah tak mudah menemukannya. Saya bahkan imajinasikan bahwa akibat kejujurannya itu, Si Polisi justru akan dilabeli sebagai polisi bodoh, sok suci, sok bersih dan sebagainya. Sebutan yang aneh.

Kenapa orang jujur disebut sok suci atau sok bersih? Bahkan tak jarang malah di-‘bully’ sebagai orang bodoh? Itu bukan sok, sebab dia hanya menjalankan apa yang sudah digariskan oleh norma. Yaa norma agama, pun norma social. Bahwa jika sakit, diziarahi. Lapar maka makan atau gatal maka garuk, hahaha…!

Di Amerika, salah satu hari di bulan November ini diabadikan dengan sebutan Dave Tally Day. Sebutan itu merujuk kepada suatu peristiwa seorang pemulung bernama Dave Tally menemukan uang sebesar $3.300 dan mengembalikannya kepada si empunya. Itu sungguh istimewa, sebab tak mudah menemukan orang jujur begitu. Karena istimewa itulah maka hari pada saat kejaadian tersebut diperingati setiap tahun sebagai hari Dave Tally. *Maaf, saya sungguh tak bisa menemukan tanggal kejadian yang akurat, tapi yang pasti bulannya November.

Di Indonesia tak ada suatu tanggal yang diabadikan sebagai satu ‘Hari Kejujuran’ seperti yang di Amerika itu. Mudah-mudahan karena tak perlu, sebab memang tak ada yang istimewa dari suatu kejujuran. Sejak kecil kita sudah dianjurkan untuk jujur, dan memang begitulah seharusnya.

Tapi iklan soal polisi jujur ini yang mengusik saya bahwa kejujuran itu memang sudah tak lagi soal yang biasa. Karakter iklan itu mesti unik dan menarik dan menipu, hahaha…!. Jadi iklan kejujuran itu cuma sekadar mengabarkan bahwa kejujuran itu memang unik, tak biasa. Dan kenapa sampai sekarang tak ada ‘Hari Kejujuran’ di Indonesia malah membuat saya curiga, jangan-jangan memang tak ada yang jujur di negara kita? Lalu iklan itu? Kan sudah saya bilang, selain unik dan menarik iklan itu juga mesti menipu, hahaha…(lagi)

*Ngawur Tengah Malam…!

11 Nov 2013

Pahlawan vs Idola Part 2

-->
Di post sebelumnya itu soal pahlawan secara umum. Tapi karena konteksnya Hari Pahlawan yang merujuk ke peristiwa 10 November 1945 di Surabaya, berarti yang dimaksud di sini adalah pahlawan dalam perjuangan kemerdekaan. Menganggap Pahlawan Kemerdekaan setara dengan idola itulah kekeliruan selanjutnya.

Pahlawan Kemerdekaan itu soal nasionalisme, sedang idola soal popularitas. Jauh sangat membandingkannya. Sebagai pelatih top, Mourinho itu termasuk salah satu idola Indra Sjafri, pelatih Timnas U-19 kita. Tapi jika bicara nasionalisme, dia begitu ingin meludahi sang idolanya tersebut.

‘’…dia bilang nyamuk Indonesia lebih menyulitkan ketimbang Timnas Indonesia, kita malah tertawa. Jika dia ngomong depan saya, saya ludahi. Itu penghinaan. Beraninya dia menghina Indonesia, di negara kita pula…”, begitu kurang lebih tanggapannya.

Begitu tegas dia memisahkan soal idola dengan nasionalisme. Hal begitulah yang langka belakangan ini. Dimana-mana pahlawan kalah tempat ketimbang idola. Di kamar saya itu mestinya terpajang poster WR Monginsidi yang mati gagah di depan regu tembak Belanda, bukannya malah gambar Kurt Cobain, vocalist Nirvana yang mati konyol karena putus asa.

Saya tahu segalanya tentang Steve Clarke, gitaris Def Leppard yang mati overdosis, tapi sungguh bingung jika disuruh bicara tentang Kapitan Pattimura misalnya. Saya mengerti ini bukan cuma kelakuan saya. Yang lain pun mestinya sama. Saya yakin di wallpaper laptop kita lebih suka memajang photo Agnes Monica yang lebih suka berkarir di Amerika ketimbang gambar Cut Nyak Dien atau Cut Meutia yang memilih membela negara ketimbang keluarganya. Banyak yang hapal lagu Ariel, pemeran adegan ranjang. Tapi pasti juga banyak yang tak tahu pencipta lagu Gugur Bunga, ode untuk pahlawan di medan perang.

Sejatinya, pahlawan dan idola itu berbeda.  Menganggap setara pejuang kemerdekaan dengan para idola begitu sungguh suatu pelecehan, bukan? Apalagi sekarang idola pun bisa diciptakan. Itulah pula bedanya dengan pahlawan. Pahlawan hadir untuk mengurai persoalan, sedang idola tak jarang justru menimbulkan keruwetan. Pahlawan memberi jasa, Idola meminta pulsa. Pahlawan berjuang demi generasinya, idola berjuang demi rating dirinya sendiri. Pahlawan dikenang selamanya, idola kadang hadir sekejap belaka. Habis ‘Chayya-chayya, yaa habislah dia. Dari kamera handphone, ke Youtube dan berakhir di iklan Sosis So Nice saja, hahaha…!

*Selamat Hari Pahlawan! Sori, agak terlambat, hehehe…:D

Pahlawan vs Idola Part 1

-->
‘Pahlawanku Idolaku’, begitu tema Perayaan Hari Pahlawan Tahun ini yang dipimpin langsung oleh Presiden Susilo Bambang Yudoyono. Banyak paradoks dan kekeliruan dalam tema ini. Dari susunan saja mestinya kalimat itu gagal taat terhadap EYD. Mestinya ada kata hubung antara kata pertama dan berikutnya. Entah itu kata ‘dan’, ‘atau’ , atau ‘adalah’ dan sebagainya. Sebagai tokoh salah satu tokoh yang dianggap pemakai bahasa Indonesia yang baik dan benar mestinya Presiden sadar bahwa penggunaan kalimat untuk tema tersebut keliru.

Tapi sebenarnya saya tak ingin membahas kekeliruan kalimat tersebut, sebab saya sendiri juga bukanlah pengguna bahasa Indonesia yang baik, apalagi benar. Saya ingin bicara soal ketidaksesuaian yang lain berhubungan dengan tema tersebut. Pahlawan dan idola itu mestinya berbeda.

Pahlawan adalah sosok unik yang muncul dari suatu persoalan. Unik, karena dia tak seperti kebanyakan yang lainnya. Indikasinya, semakin banyak pahlawan pasti beriringan lurus dengan semakin banyaknya persoalan Semakin luas suatu tempat semakin komplek pula persoalannya. Jadi jika di suatu negara ada demikian banyak pahlawan, aneka keruwetannya pun pasti banyak pula.

Pahlawan tidak melulu soal keberhasilan. Jika dia pahlawan kemerdekaan, dia baru akan dianggap pahlawan jika sudah mati, itupun jika dia memang layak mendapatkannya. Bahkan layak saja terkadang belum cukup. Ahli warisnya kadang butuh bertahun untuk berjuang demi gelar pahlawan itu semata. Itulah seperti yang dialami Bung Tomo. Setiap 10 November namanya disebut, tapi gelar sebagai pahlawan tak kunjung diperoleh sebab ahli waris tak memperjuangkannya. Itulah pula yang dialami oleh Sentot Alibasya, sosok yang strategi perangnya dipelajari demikian detil oleh bangsa luar, gagal jadi pahlawan di negaranya sendiri karena konon meninggal masih dalam keadaan jomblo… :D

Pahlawan adalah soal perjuangan. Jika cuma bicara hasil, barangkali Pahlwan Nasional kita tak punya, sebab hampir di setiap peperangan kita kalah selalu. Dalam proses perjuangan itulah sosok pahlawan tampil.

Dalam berjuang mengatasi merosotnya keteladanan pejabat muncullah Arifinto yang begitu ketangkap basah nonton video porno saat sidang paripurna, besoknya langsung mengundurkan diri dari DPR. Jadi dia pahlawan sebagai sosok pejabat teladan. Ironis sekali dengan nasib Sentot Alibasya yang menunggu berabad-abad dan entah sampai kapan, yaaa…!

Dalam perjuangan memberantas mafia kasus, Susno Duadji yang ketangkap disuap muncul sebagai pahlawan. Tak ingin sendirian dihukum, diapun bernyanyi yang membuat pusing para petinggi POLRI.

 Dalam berjuang mengatasi mafia pajak, muncul Gayus Tambunan. Begitu ditangkap karena menggelapkan uang negara dari pajak, dia langsung berjanji. Tak tanggung-tanggung,

“Angkat saya sebagai KAPOLRI, maka dalam 2 tahun Indonesia bebas dari korupsi”, katanya.


Tak perlu diragukan sebetulnya keahlian orang ini. Dari dalam penjara saja dia bisa mengurus passport, membeli tiket pesawat dan bahkan sampai bisa nonton tennis segala. Tak mudah sebab untuk mengurusnya dia mesti juga punya setumpuk berkas lainnya. Dan semuanya bisa dia dapatkan dengan berkas2 yang palsu saja. Bisa dibayangkan, semua orang bisa diperintahnya cuma dari balik penjara saja. Presiden kita saja dengan aneka kekuasaannya saja bisa sedemikian paniknya cuma buat mengurus surat kaleng….? Hahahaha…!

Sambung lagi nanti ya…!

8 Nov 2013

Soal Ujiannya: Es Tebu

-->
Untuk mengetahui mutu seseorang mudah saja, ujilah dengan es tebu. Dari seorang yang sempat diakui sebagai manusia terkaya se-Asia Tenggara, bisa kelabakan soal es tebu yang belum dibayar. Beberapa menit sebelumnya dia adalah BOSS BESAR yang menawarkan makan pada semua orang, untuk kemudian jadi pesakitan karena hal remeh saja, es tebu ternyata belum dibayar. Dari orang yang gagah perkasa dan dikagumi karena kaya, langsung jadi  bulan-bulanan di dunia maya. Reputasi sebagai orang kaya pastilah tercoreng karenanya. Beruntunglah dia banyak punya 'kacung' yang selalu pasang badan untuknya.

“Itu cuma soal kecil. Tak perlulah dibesar-besarkan”, kurang lebih begitulah pembelaan dari anak buahnya.

Mestinya mereka sadar, bahwa urusan rakyat memang yang kecil-kecil saja. Proyek besar atau mengurus negara adalah urusan mereka. Jadi soal es tebu itu bagi mestinya memang cuma soal remeh belaka. Buktinya, tak sampai dalam hitungan hari utang es tebu itu pun bisa dilunasinya. “Bahkan sampai dibayar lebih”, katanya.

“Cuma salah paham. Malah kami jadi terhibur. Insiden ini jadi bahan candaan di-antara kami”, kata anak buahnya yang lain.

Tapi ini bukan soal bahwa es tebu itu telah dibayar atau belum. Tak dibayar pun saya rasa takkan membuat si penjualnya sampai bangkrut. Kalau pun bangkrut misalnya, toh dia bisa bangkrut dengan bangga dan kepala tegak.

“Saya bangkrut karena ditipu bisnis oleh orang paling kaya se-Asia Tenggara”, begitulah kurang lebih katanya nanti pada semua orang.

Tapi ini soal melecehkan orang lain. Menganggap remeh kelakuan sendiri yang memberi kesulitan terhadap orang lain. Ini sungguh mengkhawatirkan. Si penjual es tebu itu pasti serius bicara soal haknya. Dan mereka menganggapnya sebagai lelucon belaka. Tak ada seorangpun yang punya niat untuk membayar apa yang telah dimakannya. Saat seseorang tak lagi acuh terhadap kewajibannya, inilah biangnya korupsi. Parahnya lagi, itu mereka lakukan justru saat sedang saling unjuk diri menghadapi PEMILU mendatang. Hampir semua dari mereka itulah nanti yang bakal jadi wakil kita di DPR/D nanti, sebab mereka semua adalah anggota dari sebuah partai besar yang paling sering memenangi Pemilu di Negara kita.

“Saya tak makan es tebu”, kali ini Boss Besar sendiri yang membela diri.

Nah, Bapak yang inilah pemimpin mereka, dan mungkin juga akan jadi pemimpin Indonesia nanti (mudah2an jangan deh, aamiiin….!). Sungguh satu prototype pemimpin gadungan yang ternyata banyak sekali di Indonesia. Ehh, tak sekadar banyak, bahkan Presiden kita sendiri pun lempar tanggungjawab soal macet ke anak buahnya, hahaha…!

Anak buah adalah tanggungjawab pemimpin. Aneh, kenapa justru saya yang berkata begitu. Mestinya para pemimpin itu sudah paham hukum tersebut. Bagaimana mungkin bertanggungjawab terhadap seluruh rakyat, jika soal seorang pedagang es tebu saja gagal diurusnya. Dan ini tidak melulu soal tanggungjawab.

Mestinya Si Boss langsung yang turun tangan membereskan kekacauan itu. Bayar, kemudian secara sportif meminta maaf. Ceritanya pasti sungguh berbeda jika scenario tersebut yang dimainkannya. Publik akan simpati dan itu akan jadi kampanye murah bernilai tinggi baginya. Celakanya, si Boss malah memilih kabur dari tanggungjawab dan memang begitulah kebiasaannya. Perusahaannya meneggelamkan 3 kecamatan di Pulau Jawa, dan pemerintahlah yang disuruh bertanggungjawab. Sungguh maneuver yang pintar, dan memang begitulah kebiasaannya. Dia yang begitu tegas kesalahannya, si penjual tebu lah yang minta maaf akhirnya. Setelah es tebunya dibayar tentunya.

”Saya minta maaf kepada Bapak Calon Presiden. Saya tak menyangka beritanya akan jadi besar begini.”

Tuh, kan menjadi bodoh itu mudah! Cukup bayar saja es tebunya.

2 Nov 2013

Jadi Presiden Itu Asyik

-->
Kenapa dulu saya sempat bercita-cita jadi Presiden sebab jadi Presiden itu apa ya, hahaha…! Tapi yang pasti kata ‘Presiden’ itu sungguh megah kedengarannya. Bayangkan, mendengar Presiden akan berkunjung ke perusahaan tempat saya bekerja saja, seluruhnya menjadi tegang. Masih isu sebenarnya, tapi nyata benar persiapannya. Manajemen sibuk berbenah. Seluruh property mulai dari tembok bangunan perusahaan sampai ke meja dan bangku-bangku di cat ulang. Para petinggi saling berbagi tugas, sebab rombongan yang akan bertamu luar biasa banyaknya. Konon mencapai 250-an orang, termasuk Wakil Presiden dan 4 orang Menteri.

Untuk memuliakan para tamu, penginapan mesti dengan fasilitas kelas 1. Satu Event Organizer dibayar khusus untuk menambah kemegahan acara. Rombongan penari, pemain musik dan tentu saja MC-nya mesti yang professional pula. Transportasi dan catering terbaik siap disuguhkan. Aneka poster dan spanduk telah dicetak. Barang-barang produksi telah siap untuk dipamerkan, lengkap dengan para presenternya segala. Sementara kami para cecunguk tak mau kalah sibuk. Masing-masing telah menyiapkan aneka scenario untuk dapat bersalaman, dan syukur-syukur bisa foto bareng Presiden.

Sampai di situ? Oow, belum! Apa jadinya penginapan megah, catering mewah, tranportasi gagah dan acara meriah jika jalan akses satu-satunya sungguh tak ramah. Nah ini wilayahnya Kampung Rawa Sari, dan Insya Allah juga jadi kampung saya nanti, hahaha… aamiiin…!

Doa yang aneh. Mestinya pembukaannya shalawat kan ya! Bukannya malah ketawa. Ehh, doa yang kayak begitu di-ijabah Tuhan ga’ya…?

Oke, cukup melesetnya…!

Selain berkepentingan dengan Rawa Sari, jalan ini juga digunakan oleh banyak perusahaan lainnya. Tapi entah bagaimana koordinasinya, jalan ini pun sukses dibenahi. Intinya: semua sudah siap menyambut isu tersebut. Isu? Hahaha…!

Yaa…begitulah! Kedatangan orang nomor satu itu nyata sebagai isu. Begitu pula dengan rombongannya, Wakil Presiden dan para menteri itu.

Tapi itulah kharismanya jadi Presiden. Isu tentangnya saja bisa demikian gempita hebohnya. Persoalannya, kegemparan begitu rupa tentu remeh saja bagi si Presidennya. Semua orang munafik berjamaah demi menyambutnya, eee dibatalkan begitu saja. Rakyat sebetulnya butuh dibantu, tapi rela sok ga butuh dan sanggup mengaspal jalan sendiri demi isu kedatangannya semata. Presiden pasti tak sempat memikirkan soal yang begituan. Urusannya pasti banyak sekali. Saking banyaknya kitalah yang mesti perhatian padanya. Jika dia mau lewat, kita mesti mengalah.

Dia orang penting. Jika dia terlambat, acaranya pasti jadi tak bermutu. Susunan acara bisa dibongkar ulang. Jika perlu yang bagian ini dan itu di-cancel saja. Tapi sebagai orang penting, mestinya kehadirannya pun juga penting. Karena kehadirannya penting, mestinya dia kan tak perlu buru-buru. Karena penting itulah dia ditunggu, bukan? Kalau dia bukan orang penting, mestinya kan acara itu tak perlu menunggu. Yaa lanjut saja, tak usah ditunggu kehadirannya. Begitu, kan…? Santai sajalah, Pak! Tak bakal ada yang berani ngomelin Bapak, iya kan?

Orang penting itu menghargai waktu. Tapi lebih penting lagi orang penting yang menghargai waktu orang lain yang tidak penting. Saya bisa terlambat bekerja, jika mesti mengalah pada rombongannya yang mau lewat. Karena saya bukan orang penting, remeh saja bagi perusahaan untuk memecat saya, bukan? Apa untuk adu argument soal keterlambatan saya mesti bawa-bawa nama Presiden? Apa setelah mendengar nama Presiden, keputusan pemecatan saya bisa dianulir?

*Udah ahh. Makin kacau saja postingannya.

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...