Halaman

30 Agu 2013

Rumus Terakhir


Rejeki itu ‘mentel’. Jika kau cuek jangan harap dia akan menghampirimu.

Saya ingin naik gaji. Upaya pertama atasan saya ‘gertak’. Kinerja saya butuh diapresiasi. Saya mesti menghargai diri saya sendiri. Hasilnya saya malah digertak balik. Saya merajuk, eee…dicuekin. Saya pantang menyerang. Gertakan saya dramatisir. Saya betul2 bolos tak mau kerja.

Upaya ini sedikit berhasil. Teman sekerja berdatangan mengabari ini itu. Katanya begini begitu. Intinya mereka semua mendukung saya. Konon kata mereka, para atasan mulai tersengat. Maklum, pekerjaan sedang banyak2nya. Saya diminta datang entah untuk apa (soalnya kebetulan pula HP saya saat dihubungi langsung mati). HP saya memang sudah tua. Bahkan untuk sekadar ditelpon pun batereinya sudah tak berdaya.

Merasa penting, saya makin jual mahal. Saya cuekin saja telpon itu. Bolos kerja saya lanjutkan. Saya yakin, lebih tepatnya berharap akan ditelpon lagi. Itulah momen yang paling saya tunggu. Jika itu terjadi, nilai jual saya pasti jadi lebih tinggi.

Demi menyambut moment penting begitu, saya bersiap begitu rupa. Batere handphone saya isi penuh. Seharian handphone itu saya kantongi. Tiap saat saya check berharap ada panggilan atau sms. Bahkan saat ke kamar mandi pun, handphone tetap saya genggam.

Beranjak sore saya mulai panik. Sore, jadi benar-benar panik. Waah…gawat ini!

Sukses itu rumusnya berjuang dan berhasil. Tapi ternyata berhasil itu juga masih asumsi, karena dia juga punya rumus tersendiri. Bagi sebahagian orang, pelajaran yang diperoleh dari kegagalan adalah juga keberhasilan. Saya paham rumus ini, karena betapa banyak penemuan yang justru disebabkan oleh serendipity. Gula sendiri adalah penemuan yang didapat dari eksperimen yang keliru.

Tapi ada satu rumus sukses yang saya hampir lupa. Hampir saja saya abaikan rumus terakhir ini, jika saya tak segera ingat keluarga. Adik-adik tercinta yang masih butuh biaya. Apalagi, habis Subuh pagi-pagi sekali ibu saya menelpon sekadar mengingatkan bahwa si ini dan situ butuh uang kuliah. Sementara yang ini dan yang itu belum bisa bantu apa-apa. Lagipula, untuk mendapatkan Dian juga butuh biaya yang tak murah, bukan, hehehehe…*kembali galau J

Ini yang memantapkan pilihan saya. Tak mendapat apa-apa adalah sukses asal tak kehilangan segalanya.Harga diri penting diperjuangkan, tapi hati juga butuh direndahkan. Selain perintah memperbaiki nasib, Islam juga perintahkan bersyukur. Ada perintah berusaha, juga ada perintah untuk berserah. Perjuangan tidak melulu soal hasil. Juara juga bukan soal menang kalah belaka.

Oke, Senin saya kembali akan melihat atap rumah Dian, Asyiiiiiik…J

28 Agu 2013

Bodoh atau BODOH...?

Terdakwa                  : Ini pledoi pembelaan saya, Pak. Juga ada lampiran buku
                                   Profil saya selama menjabat Kepala Korlantas POLRI.

KPK                         : (memeriksa berkas). Ehh, ini apa? (nunjukin selembar
                                    US$ 100 yg terselip di buku profil). Kalian mau menghina
                                    KPK?

Pengacara Terdakwa : Maaf, ga sengaja, Pak! Bodoh sekali kalau kami sengaja
                                  Itu kami sengaja?

KPK                         : Ga’ sengaja gimana? Kalian mau menyuap kami, kan?

Terdakwa                  : Begini, Pak! …bla…bla…bla…!

KPK                          : Hey, kau yg bilang tadi kalo kalian tak bodoh kan?

Pengacara Terdakwa : Betul, Pak!

KPK                         : Nah, mana ada orang pintar yg bodohnya demikian rupa?
                                   Menarok duit begini banyak dalam buku?

Terdakwa                  : Iya, maaf, Pak! Kami silap?

KPK                         :Heran aku, Kenapa orang2 bodoh, ceroboh dan suka silap macam
                                  kalian bisa jadi pengacara dan Kepala Polisi? Kalian sekolah dulu
                                  lulusnya nyogok juga, yak an?

Terdakwa                 : Jangan mojokin kami begitu donk, Pak? Yang paling bodoh itu
                                  Pemerintah donk, Pak!

KPK                        : Apa maksud kau?

Terdakwa                 : Sudah tau kami bodoh, ceroboh, sembrono dan suka silap, kenapa
                                  kami diterima jadi pegawai?Di bagian hukum pula?

KPK                        :…???

24 Agu 2013

Bon Jovi vs Kangen Band

-->
Berita dipecatnya Richie Sambora sebagai gitaris Bon Jovi sungguh mengagetkan. Kebetulan sekali, saya bias melakukan wawancara imajinatif dengan frontman/vocalist-nya, Jon Bon Jovi, tepat sehari setelah Richie di-PHK. Selengkapnya…

Raul                 : Bang Jon, kenapa Richie diberhentikan?
Jon Bon Jovi     : Awalnya Richie minta naik gaji. Saya minta tunggu sampai tahun depan.
                          Tapi Richie tak mau dan tak bersedia melanjutkan tur sampai akhir 2013
                           ini.

Raul                 : Kenapa mesti tunggu sampai tahun depan?
Jon Bon Jovi     : Saya ini warga Negara yang baik. Saya taat pemerintah. Saya ingin       
                          tunggu DISNAKER umumkan UMK 2014, tapi Richie tak setuju.

Raul                 : Lho kok, seperti perusahaan swsta di Indonesia saja?
Jon Bon Jovi     : Ya. 100% betul. Konsep Bon Jovi sedari awal memang begitu. Bryan,
                          Torres dan termasuk Richie adalah karyawan saya. Bon Jovi adalah
                          (mungkin) satu-satunya perusahaan Band yang ada di dunia.

Raul                 : Waah, hebat ya! Eksis sampai 30 tahun. Padahal di Batam banyak
                          Perusahaan yang mati muda. Apa sih, rahasianya?
Jon Bon Jovi     : Ini bisnis. Inti bisnis adalah keuntungan. Jika semua pelakunya
                          untung, bisnis pasti lancar, donk!

Raul                 : Sekarang dunia sedang diguncang krisis ekonomi. Yunani bahkan sudah bangkrut. Spanyol, dan banyak Negara lainnya termasuk Amerika juga dalam situasi ruwet. Kenapa anda malah memecat Richie? Bukankah ini berarti bertambah satu lagi pengangguran di Amerika?
Jon Bon Jovi     : Tapi Dollar menguat terhadap Rupiah, kan?
                        Hehehe…;)

Raul                 : Harapan buat Richie ke depannya apa?
Jon Bon Jovi     : Keluar dari Bon Jovi bukan masalah bagi Richie. Dia punya skill. Kerjanya memuaskan. Pengalamannya selama hamper 30 tahun bersama Bon Jovi bisa dia pakai untuk melamar di tempat lain.

Raul                 : Misalnya…?
Jon Bon Jovi     : Dia bisa ikut Konvensi CAPRES Partai Demokrat, bukan?

Raul                 : Emang bisa?
Jon Bon Jovi     : Kenapa tidak? Jokowi saja bisa jadi Walikota.

Raul                 : Tapi Jokowi kan bukan gitaris? Dia Cuma penggemar musik rock.
Jon Bon Jovi     : Justru itu. Penggemar saja bisa jadi Walikota. Apalagi musisi beneran? Pendukungnya pasti banyak. Apalagi Gitaris Bon Jovi pula.

Raul                 : Ralat, Bang Jon! Jokowi sudah bukan Walikota lagi.
Jon Bon Jovi     : Ehh, sudah dipecat pula dia? Kan katanya Walikota terbaik dunia? Indonesia memang aneh ya? Tahun 2009, Jusuf Kalla masih ingin dan bersedia jadi Wakil Presiden, tapi ditolak SBY. Sekarang kok malah diajak untuk jadi CAPRES, oleh partainya SBY?

Raul                 : Jokowi bukan dipecat, Bang Jon! Jokowi sekarang jadi Gubernur Jakarta. Gubernur. Sama serupa Arnold Scwazenegger.
Jon Bon Jovi     : Arnold…??? Arnold yang mana?

Raul                 : Bang Jon ga kenal Arnold Scwazenegger? Gubernur California yang dulunya actor terkenal. Pernah nonton ‘Comando’ ga’ sih? Makanya Bang Jon, rajin-rajin nonton ‘Hallo Selebriti’, biar tahu siapa itu Arnold.
Jon Bon Jovi     : ‘Hallo Selebriti’? Apa pula itu?

Raul                 : It’s something like ‘E’ on your TV.
Jon Bon Jovi     : Owww…! (pusing)

Raul                 : Ok, pertanyaan terakhir! Tebak lagu. ‘… I don’t need a Guru to tell me what to do…’
Jon Bon Jovi     : Teeet… Something For The Pain.

Raul                 : Lho, kok tau?
Jon Bon Jovi     : Itu kan lagu gue, Bodoh! Album These Days Side A track 2. Emang Grup Band Favorit lu siapa sih?
Raul                 : Kangen Band.

Jon Bon Jovi     :….(hening)

23 Agu 2013

Gembira Itu Segampang Menggaruk

Sejak Ramadhan melulu kegembiraan yang saya dapat. Mulai dari diterimanya (seperti biasa, hehehe...!) proposal permintaan pertemanan oleh dua anchor senior FA dan CDC di Facebook, follower di twitter udah kepala 2 (prestasi….?) tepat saat Idul Fitri gegara asyik ngetweet seharian #ReplaceSongTittleWithLONTONG dan terakhir beberapa hari yang lalu, artis cantik idola ikut nimbrung di salah satu post Rekreasi Hati (cari sendiri ya, yg mana, hehehe…!)

Tak terlalu istimewa sih sebenarnya untuk soal yg terakhir itu. Karena mengidolakan maka saya follow blognya. Kebetulan ada salah satu post yang butuh dikomentari. Saya betul-betul cuma komentar biasa tanpa minta dikomen balik, apalagi sampai minta follback. Ehh, ternyata dia bukan cuma balas komen saya (padahal komen yg lain ga dibalas, karena banyak ngaco dan ga' nyambung, kali ya…?), dia malah ikut komen di lapak saya ini. Sekadar komen? Yaa enggak donk! Tahu kan, kualitas Runner-Up Putri Indonesia? Nah, dialah orangnya, hehehe...! Gembira, donk, saya…

Semua yang diatas, sedikit bantu saya lupa tentang Dian. Tentu saja saya tak mungkin bisa lupa, karena tiap hari saya lewat depan kamarnya, hehehe...! Tapi gembira dan sedih itu (saya sering bangat nulis kayak gini, ya...?) cuma pilihan. Pilihannya pun kan gampang saja. Mau gembira atau sedih. Orang bodoh mana pula yang lebih milih duka ketimbang suka. Apalagi kata teman, saya bukan orang bodoh…:D Dan saya bisa buktikan bahwa saya memang tak bodoh. Saya pilih kegembiraan saja.

Saya mestinya sedih kehilangan Dian. Tapi ada pilihan lain yang jelas2 menggembirakan. Malu saya terhadap nama Siraul Nan Ebat, jika tak bisa bedakan mana baik dan buruk. Ada banyak kegembiraan di sekitar saya. Apalagi kontrak kerja saya sudah diperpanjang pula. Artinya: saya masih akan tiap hari lewat depan kamar Dian, kan? hahaha...!

Tuh Dian lagi, kan? Galau? Ga', karena melihat atap rumahnya saja saya sudah senang, kok! Nah, betapa gembira itu mudah belaka, segampang menggaruk saja.

Tulisan ini sebenarnya saya dedikasikan untuk Ritchie Sambora yang beberapa jam yang lalu resmi dipecat sebagai gitaris Bon Jovi. Sedih, karena setelah Def Leppard, inilah Band Rock favorit saya berikutnya. Tapi seperti telah saya tegaskan, kenapa mesti sedih jika boleh gembira. Saya update status, tweet, termasuk tulisan ini buat apalagi, jika bukan demi kegembiraan saya. Syukur2 semua yang baca juga ikut gembira karenanya, aamiiin...!

*Selamat Malam

18 Agu 2013

Napoleon Jomblo Part 4 (Habis)


Sentot Alibasya adalah panglima perang Pangeran Diponegoro yang meskipun usianya ketika dilantik oleh Pangeran Diponegoro sebagai panglima besar baru menjelang 17 tahun, namun kecakapannya dalam bertempur dan keberaniannya sangat mengagumkan musuh. Belanda sendiri mengakuinya betapa hebatnya seorang Sentot, seperti apa yang tertulis di dalam buku “De Java-Oorlog Van 1825-1830” oleh E.S. De Klerek jilid IV yang menyebutkan;

“Akan tiba saatnya dia (Sentot) mencengangkan para lawannya dengan suatu manuver (gerakan pasukan) yang dijalankan dengan kemahiran dan keberanianya yang luar biasa bahkan panglima-panglima perang yang berpengalaman sekalipun dapat merasa mujur jikalau mereka dapat memperhatikan tindakan yang demikian”. 

‘Napoleon Jawa’ begitulah julukan penghormatan lawan terhadapnya. Begitu sampai di Keraton Yogya atas bujukan kakaknya, dia disambut Bak Jenderal Besar dengan upacara militer. Disitulah dia terjebak, masuk perangkap dan akhirnya di tawan Belanda.

Menyedihkan. Jika pihak musuhpun begitu menghormatinya, bagaimana kita bisa pura-pura tidak tahu. Saya katakan pura-pura, karena kita semua pasti tahu. Di buku pelajaran sejarah terbitan manapun, disamping nama Pangeran Diponegoro, mesti ada nama Sentot Prawiradirja Alibasya. Buka lagi deh, buku pelajaran sejarahmu,…!

Namanya selalu ada di sana. Cuma tak cukup, sebab namanya disebut karena ada nama Diponegoro. Namanya selalu ‘setelah Diponegoro’. Artikel manapun yang membuat nama Sentot selalu menyertakan nama Diponegoro. Melulu dibawah bayang-bayang Diponegoro. Sentot berhak mendapatkan lebih. Ia layak disejajarkan dengan keagungan Sang Pangeran, Boss-nya itu.

Aneh, ada banyak pahlawan di negeri ini. Kenapa seorang panglima besar dari perang terbesar bisa tak termuat dalam daftar.

Jawabnya simple: Karena Sentot Alibasya, adalah seorang jomblo. Dia tak punya keturunan yang bisa memperjuangkan apa yang mestinya layak dia dapatkan. *(tapi belakangan saya baca satu artikel yang mengatakan bahwa dia punya istri. Tapi sungguh saya amat meragukannya, dengan alasan tersendiri. Kalau mau diskusi alasannya, ayo saya ladeni, hehehe…!)

Pahlawan sejati memang tak butuh popularitas. Oke, tapi bangsa besar mesti menghargai para pahlawannya, kan? Orang-orang Jawa, Sumatera Barat (khususnya) termasuk rakyat Bengkulu mestinya bisa turut memperjuangkan gelar Pahlawannya tersebut, karena selama kurang lebih 22 tahun dia diasingkan di sana.

Kita menganggap Gayus Tambunan sebagai pahlawan mafia pajak. Padahal itu dilakukannya, karena dia sudah keburu ditangkap kasus pajak. Susno Duadji kita nobatkan sebagai pahlawan mafia kasus, padahal itu karena dia tak pengen sendirian menjalani hukuman. Arifinto juga kita anggap sebagai Pahlawan cuma gegara langsung mengundurkan diri dari DPR karena saat sidang paripurna ketangkap nonton adegan ranjang. Padahal bertahun-tahun kita bicara Perang Diponegoro, kenapa kita alpa bahwa Sentot Alibasya belumlah jadi Pahlawan Nasional sampai sekarang….?

MERDEKAAAA….!

*4 post ini materinya saya rangkum dari berbagai sumber di internet + plus pengetahuan umum saya.

Napoleon Jomblo Part 3


Malanjutkan posting sebelumnya…

Sentot bersama seluruh pasukannya dikirim ke Sumatera Barat untuk membantu pasukan Belanda. Saat itu di Sumatera terjadi sentiment kesukuan terhadap kaum pendatang, termasuk orang-orang Jawa. Itulah juga alasannya kenapa Belanda mengikutkan Sentot dan pasukan Jawanya dalam Perang Paderi. Bukannya membantu, Sentot malah bikin pusing Belanda. Desember 1932, Tuanku Imam Bonjol dan para pemimpin Paderi mengadakan rapat hanya beberapa ratus meter dari pos Belanda di Bonjol, bersama Sentot tentunya. Kesepakatan Tandikek, namanya. Pertemuan yang menyepakati untuk melakukan serangan serentak kepada semua pos Belanda pada tanggal 11 Januari bulan depan (1833).

Di sini terlihat betapa Sentot Alibasya layak jadi Pahlawan Nasional. Tidak melulu karena semangat perjuangannya. Karena bicara soal semangat, itu bicara motif. Motivasi awal Sentot melawan Belanda bisa jadi cuma karena dendam pribadi, sebab sakit hati orangtuanya yang Bupati Madiun dibunuh Belanda. Tapi jika karena alasan itu, Pangeran Diponegoro pun juga tak bersih dari niatnya. Malahan sebabnya lebih konyol lagi. Cuma gegara tersinggung, tanah miliknya dipatok Belanda untuk dijadikan jalan tanpa seijinnya. Jadi soal motif kita kesampingkan saja, oke…;)

Peristiwa di Bonjol menunjukkan bahwa Sentot berperan besar memberangus sentiment kesukuan masa itu. Ini hampir 1 abad menjelang dicetuskannya Sumpah Pemuda (1928), lho…! Ini poin berikut yang menurut saya membuatnya layak jadi Pahlawan Nasional.

Eliout, Residen Sumatera Barat yang melaporkan ke Gubernur Jendral bahwa keadaan di Minangkabau aman ketipu mentah-mentah. Serangan serentak sukses dilancarkan. Belanda yang kesal pun akhirnya memulangkan Sentot ke Jakarta.

Setelah di markas besarpun, Belanda masih horror terhadap Sentot. Pengaruhnya dianggap makin berbahaya jika tetap di Jawa (Jakarta), hingga akhirnya dia diasingkan ke Bengkulu sampai akhirnya wafat di sini pada tanggal 17 April 1855 pada Usia 48 tahun, dan konon dalam keadaan masih membujang.

Belum habis lho…;)

Napoleon Jomblo Part 2


Saya akan tetapi janji saya di post sebelumnya. Saya sangat ingin Sentot juga diangkat sebagai Pahlawan Nasional karena beberapa sebab. Pertama, tentu saja karena saya meng-idolainya, hehehe..! Subjektif memang, tapi kenapa saya mengidolainya itu pula yang menyebabkan betapa Sentot Alibasya adalah SANGAT LAYAK mendapatkan anugrah itu.

 Ini perang terbesar, sudah saya jelaskan sebelumnya. Mustahil cuma satu orang yang kita anggap sebagai Pahlawan dalam Perang sebesar itu. Peran Sentot Alibasya disini bahkan teramat vital. Prestasinya sebagai Panglima Perang sungguh tak remeh. Dalam pertempuran di Dekso misalnya, Sentot Alibasyah menewaskan hampir semua pasukan anggota pasukan Belanda. Di Kroya 1828, Sentot berhasil merampas 400 pucuk senapan dan meriam beserta mesiunya dan menawan beratus-ratus orang Belanda. Sebelumnya, pada Oktober 1826, pasukan Sentot Alibasyah tinggal selangkah merebut kraton Surakarta, meski akhirnya diminta mundur.

“Tujuan perang”, kata Diponegoro, “adalah melawan Belanda dan bukan bertempur sesama warga”. Tentara Mesir mestinya dengar kata-kata ini yaa…;)

Gila, ini semua dilakukan oleh bocah yang baru berumur menjelang 17 tahun. Di usianya yang segitu dia mampu menjadi panglima perang dengan anak buah mencapai 1000 orang. Lah, di umur yang sama menjadi ketua kelas saja, saya dipecat, hahaha…;)

 Dia adalah panglima Diponegoro terakhir yang sanggup ditaklukkan Belanda dengan cara yang sangat licik. Setahun sebelumnya, Kyai Maja sudah menyerah. Menyusul kemudian Mangkubumi. Sentot bersedia berdamai karena terlalu percaya pada kakaknya Bupati Madiun yang sudah termakan iming-iming Belanda. Sentot menyerahpun secara gagah. Bahkan jika boleh jujur dan sama sekali tak mengurangi rasa hormat dan kagum saya terhadap Pangeran Diponegoro, Belanda sebenarnya lebih takut terhadap Sentot Alibasya ketimbang Pangeran Diponegoro. Saat menyerah, semua permintaan Sentot dikabulkan oleh Belanda. Sebaliknya, tak satupun permintaan Pangeran Diponegoro yang dipenuhi oleh Belanda.

Setelah menyerah dan ditangkap pun dia tak jera ‘mengerjain’ Belanda. Usai Perang Diponegoro, Belanda kembali ke Sumatera Barat untuk melanjutkan Perang Paderi, dan Sentot bersama pasukannya ditugaskan untuk membantu pasukan Belanda. Di sinilah salah satu alasan juga kenapa Sentot layak dinobatkan sebgai Pahlawan Nasional.

Kenapa? Lanjut post berikutnya lagi, yaaa…!

Napoleon Jomblo Part 1


Saya punya banyak idola. Tapi idola pertama saya adalah Sentot Alibasya. Itu jauh sebelum saya mengenal Def Leppard, Ribas, Prie GS, Jusuf Kalla, Ryamizard Ryacudu, Clarence Seedorf, Dennis Bergkamp dan banyak lagi tokoh, musisi, atlet, penulis dan sebagainya.

Tahu kan, bagaimana rasanya punya idola. Hampir semua detilnya ingin dimiliki. Begitulah pula dengan saya. Jika dia pesepakbola, aneka jenis poster, artikel dan videonya akan saya koleksi. Jika dia musisi, paling tidak semua lagunya ada di playlist saya. Jika dia penulis, buku-bukunya wajib saya miliki. Mahal tak mengapa, asal ada. Jika dia seorang tokoh, bermacam artikel dan buku bografinya mesti saya punya.

Tapi, khusus untuk idola yang satu ini, ternyata sulit sekali mengoleksi segala tentangnya. Artikel di internet nyaris tak ada. Bahkan gambar sang pujaan yang saya dapat sampai sekarang cuma ada 3. Salah satunya adalah gambar yang dulu saat SD sering saya tiru dan melukisnya di sampul buku2 pelajaran saya. Meski sekarang saya merasa geli mengingatnya, tapi saya cukup bangga juga karena sampai detik ini kekonyolan tersebut tak berlaku bagi idola-idola terkini saya.

Salah satu perang kemerdekaan yang paling kita kenal selama ini adalah Perang Diponegoro. Cukup singkat sebenarnya, cuma 5 tahun (1825-1830). Tapi perang ini konon adalah perang yang paling banyak menelan korban dan biaya sepanjang sejarah colonial Belanda di dunia dan bahkan nyaris membangkrutkan VOC.  Apalagi di saat yang bersamaan mereka juga tengah menghadapi Perang Paderi di Sumatera Barat (1820-1837). Pada tahun 1825, Perang Paderi terpaksa di stop sementara karena pasukan Belanda di tarik ke Jawa untuk mengahadapi Perang Diponegoro. Baru kemudian setelah perang selesai Belanda kembali ke tanah Minang untuk melanjutkan Perang Paderi tahap 2 (1830-1837).

Ini juga peperangan yang paling banyak menimbulkan korban jiwa baik dari pihak penjajah maupun rakyat Indonesia. Lebih 200 ribu korban jiwa dari pihak Diponegoro. Padahal seluruh penduduk Indonesia saat itu baru sekitar 7 juta jiwa. sementara dari pihak colonial sekitar 8000 jiwa. Intinya, ini adalah perang terbesar yang pernah dialami rakyat Indonesia. Seluruh rakyat Jawa (khususnya), baik dari dari rakyat awam termasuk para santri, ulama termasuk orang-orang keratin. Ini sedikit aneh, karena sejak pambantaian missal kaum ulama dan santri oleh Amangkurat I (1647), hubungan keraton dan kaum santri digambarkan sangat tidak akur.

Nah, yang membuat saya sedih, tokoh yang kita kenal dari perang ini ternyata sangat sedikit. Selain Pangeran Diponegoro sebagai pimpinan utama, kita juga cuma mengenal: Pangeran Mangkubumi, Kyai Maja dan Sentot Alibasya, sang idola saya. Cuma Pangeran Diponegoro yang dianggap sebagai Pahlawan Nasional. Mestinya Sentot Alibasya juga donk!

Kenapa saya begitu ngotot mempromosikan Beliau?
Di post berikutnya saja yaaa…. ;)

12 Agu 2013

Durhaka Yang Dilestarikan


Dengan tangan terikat borgol ke belakang itulah mereka berusaha mendapatkan makanan (kerupuk) yang digantung pakai tali. Dengan cara yang sama mereka mesti mendapatkan uang (koin) yang diselipkan pada buah semangka atau jeruk bali yang digantung dan dilumuri oli, untuk keperluan makan atau beli rokok. Begitulah nasib para pejuang kita yang ditangkap dan ditahan penjajah.

Ironisnya, kita sebagai generasi penerus malah mentradisikan pelecehan tersebut tiap tahun  sebagai ajang kegembiraan.  Makin belepotan rupa mereka, makin gempita sorak kita. Makin kesulitan mereka memperolehnya, makin asyik kegembiraan kita.

Tak jauh beda dengan acara panjat pinang. Kaum colonial, pembesar dan tuan tanah menjadikan ajang perebutan hadiah ini sebagai hiburan yang murah. Di saat orangtua2 kita saling berebut hadiah itu, mereka menontonnya sebagai hiburan sambil makan-makan dan minum kopi. Dan sekarang kita merayakannya dengan gembira, bersorak dan bertepuktangan…?

Bertepuk tangan terhadap pelecehan orang lain itu pasti tidak dianjurkan. Apalagi bergembira terhadap pelecehan yang dialami moyang kita sendiri. Celakanya, tindakan durhaka ini malah kita lestarikan sebagai tradisi tahunan. Ini jelas keliru. Selain salah kaprah dan tidak tepat guna, tradisi inilah yang memperpanjang tawa bangsa penjajah kita dulu.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawannya”, kata Bung Karno.

Penghargaan, aplaus seperti apa yang kita maksudkan dengan tepuk tangan jenis begini? Maksud penghargaan terhadap perjuangan para pahlawan berbelok jadi ajang pelecehan terhadap orangtua dan moyang kita sendiri. Durhaka terhadap pahlawan dan nenek moyang ini malah menegaskan betapa kerdilnya bangsa ini. Dan akankah kita selalu melestarikannya…???

10 Agu 2013

Namaku Bagus, Tapi Tak Keren

Orangtuaku pastilah girang tak terkira menyambut kelahiranku. Bahkan saking gembiranya mereka merasa perlu untuk membagi kebahagiaan itu dengan yg lain, maka pencarian nama yg bagus untukku disayembarakan dan dimenangkan oleh seorang kakek dari pihak Bapakku. Tapi itu cuma salah satu kemnungkinan.

Bisa jadi juga mereka merasa bahwa nama itu penting bagiku kelak. Saking pentingnya mereka tak mau sembrono. Karena merasa tak sanggup akhirnya menyerahkan urusan itu pada yg lebih ahli yaitu: Kakekku tadi. Tapi yg pasti aku berkesimpulan bahwa orangtuaku ingin aku punya nama yg bagus, dan memang terwujud.

ASRUL KHAIRI
Nama yg bagus, kan....?

Iya, tapi tak keren...!

Jujur aku tak suka. Bukan dengan namanya, bukan. Tapi akibat dari nama itu. Sebenarnya nama itu di sekolahku cukup ngetop. Guru2 dan teman2ku pasti kenal nama itu. Tapi kenal saja ternyata belum cukup. Ada tahapan lainnya: kenal, hapal dan gampang dilafalkan. Okelah mereka kenal nama itu, tapi belum tentu mereka hapal siapa nama aku. Kalaupun hafal, belum tentu bisa melafalkannya. Banyak guru2 dan teman2ku yg tak bisa menyebut namaku dengan sempurna. Bahkan asal sebut. Seperti Era Kurniati (itu kan, nama sebenarnya, hihihi...! Mudah2an dia tak baca tulisan ini, hehehehe...!) misalnya, yg entah dengan alasan apa mengenalku sebagai KHAIRUL. Padahal aku yakin, namaku tak ada duanya. Bukan seperti nama KHAIRUL yg banyak pemiliknya itu.

Okelah, aku terpaksa memaklumi perbuatan teman2 yg memberiku nickname yg amat jelek, tapi ngetop: CALUN. Alamak, sudah jelek kampungan pula. Tapi, ironisnya, jelek tapi ngetop.

Kalo yg ini bukan hanya teman sekolah dan guruku aja yg tau. Rasanya aku adalah seorang selebriti di kampung sendiri. Dari orangtua sampai anak kecil pun kenal sama nama ini.

Gawatnya di saat2 jaya itu aku malah harus merantau, melanjutkan sekolah di Batam. Masalah yg lama terulang lagi. KHAIRUL lah, SYAHRUL lah, dan .....

Atas inisiatif guru olahragaku namaku diganti jadi RAUL. Tujuh taun kemudian (tahun 2005) anak2 ibu kost-ku memberi marga NAN EBAT. Tambahan SI di depan tu akal2an ku saja agar aku tetap punya konstribusi penting dalam memberi namaku sendiri ( di negara kita orang2 lebih dikenal nama depannya, kan....? pengecualian buat saudara2 kita orang Batak).

SIRAUL NAN EBAT.

Nama yg keren lagi top.

Tapi ternyata keren dan top pun belum tentu bagus... Suatu kali teman dari temanku bersedia membantu agar aku bisa bekerja di perusahaan tempatnya bekerja. Tes administrasi dan tertulis sukses kulewati. Tinggal menungggu panggilan interview.

Setahun....
2 tahun...

Setelah sekian lama baru aku tau alasan sebenarnya (temanku itu yg ngasih tau) kenapa aku tak jadi diterima di perusahaan itu. Saat memeriksa berkas2 pelamar HRD perusahaan memanggil sang teman itu.

" Siapa nama temanmu yg mau kerja di sini? Biar nanti berkas lamarannya saya pisahkan".

Dengan garuk2 kepala dan sedikit rasa berdosa, si teman itu menjawab, "Adduuuh....! Siapa tadi ya...? Lupa, Bu'....!"

"Berarti dia bukan temanmu donk...?"
"..... .... ...."

Positif aku tak diterima...

Note: Jadi, sebenarnya kalau dibilang lebay, alay dan sejenisnya kek, aku yakin adalah yang pertama di dunia. Itulah juga kenapa sampai sekarang nama itu masih kupakai di semua jejaring media di internet, saat semua teman2 seangkatan sudah pensiun sebagai alayers, hehehe...!

3 Agu 2013

Menggaruk Tidak Membatalkan Puasa

Raul        : Hikmah itu apaan sih, Bu Peri ?
Ibu Peri   : Mmmm... Lebih penting mana sholat atau puasa?

Raul        : Sholat donk, Bu Peri!
Ibu Peri   : Menggaruk membatalkan sholat gak?

Raul        : Bisa ya, bisa ga'. Tapi merusak kekhusyukan sholat pasti.
Ibu Peri   : Menggaruk membatalkan puasa ga?

Raul        : Yaa enggak donk, Bu Peri?
Ibu Peri   :Merusak puasa gak?

Raul        : Ga juga.
Ibu Peri   : Lho kenapa bisa begitu? Kalau menggaruk bisa merusak sholat yang jelas2 lebih penting,             mestinya menggaruk juga bisa merusak puasa donk?

Raul        : Waah, ga tau juga yaa...!
Ibu Peri   : Nah, hikmah itu adalah alasan (alasan) kenapa menggaruk bisa merusak sholat, tapi tidak merusak puasa. PAHAAAAMMmmm...?

Raul        : ....???

Ujian dari Tuhan itu sederhana saja, gatal misalnya. Jika saat sedang melaksanakan lalu kita merasakan gatal, itulah saatnya kita mesti menahan hasrat untuk menggaruk. Jika terpaksa menggaruk, dan kita khawatir sholat kita cidera, maka kita bisa mengulang kembali ibadah sholatnya. Tapi apa jadinya jika menggaruk bisa membatalkan puasa? Berarti mesti mengulang puasanya, donk?

Itulah salah satu hikmahnya, hehehehe...!

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...