Halaman

24 Agu 2013

Bon Jovi vs Kangen Band

-->
Berita dipecatnya Richie Sambora sebagai gitaris Bon Jovi sungguh mengagetkan. Kebetulan sekali, saya bias melakukan wawancara imajinatif dengan frontman/vocalist-nya, Jon Bon Jovi, tepat sehari setelah Richie di-PHK. Selengkapnya…

Raul                 : Bang Jon, kenapa Richie diberhentikan?
Jon Bon Jovi     : Awalnya Richie minta naik gaji. Saya minta tunggu sampai tahun depan.
                          Tapi Richie tak mau dan tak bersedia melanjutkan tur sampai akhir 2013
                           ini.

Raul                 : Kenapa mesti tunggu sampai tahun depan?
Jon Bon Jovi     : Saya ini warga Negara yang baik. Saya taat pemerintah. Saya ingin       
                          tunggu DISNAKER umumkan UMK 2014, tapi Richie tak setuju.

Raul                 : Lho kok, seperti perusahaan swsta di Indonesia saja?
Jon Bon Jovi     : Ya. 100% betul. Konsep Bon Jovi sedari awal memang begitu. Bryan,
                          Torres dan termasuk Richie adalah karyawan saya. Bon Jovi adalah
                          (mungkin) satu-satunya perusahaan Band yang ada di dunia.

Raul                 : Waah, hebat ya! Eksis sampai 30 tahun. Padahal di Batam banyak
                          Perusahaan yang mati muda. Apa sih, rahasianya?
Jon Bon Jovi     : Ini bisnis. Inti bisnis adalah keuntungan. Jika semua pelakunya
                          untung, bisnis pasti lancar, donk!

Raul                 : Sekarang dunia sedang diguncang krisis ekonomi. Yunani bahkan sudah bangkrut. Spanyol, dan banyak Negara lainnya termasuk Amerika juga dalam situasi ruwet. Kenapa anda malah memecat Richie? Bukankah ini berarti bertambah satu lagi pengangguran di Amerika?
Jon Bon Jovi     : Tapi Dollar menguat terhadap Rupiah, kan?
                        Hehehe…;)

Raul                 : Harapan buat Richie ke depannya apa?
Jon Bon Jovi     : Keluar dari Bon Jovi bukan masalah bagi Richie. Dia punya skill. Kerjanya memuaskan. Pengalamannya selama hamper 30 tahun bersama Bon Jovi bisa dia pakai untuk melamar di tempat lain.

Raul                 : Misalnya…?
Jon Bon Jovi     : Dia bisa ikut Konvensi CAPRES Partai Demokrat, bukan?

Raul                 : Emang bisa?
Jon Bon Jovi     : Kenapa tidak? Jokowi saja bisa jadi Walikota.

Raul                 : Tapi Jokowi kan bukan gitaris? Dia Cuma penggemar musik rock.
Jon Bon Jovi     : Justru itu. Penggemar saja bisa jadi Walikota. Apalagi musisi beneran? Pendukungnya pasti banyak. Apalagi Gitaris Bon Jovi pula.

Raul                 : Ralat, Bang Jon! Jokowi sudah bukan Walikota lagi.
Jon Bon Jovi     : Ehh, sudah dipecat pula dia? Kan katanya Walikota terbaik dunia? Indonesia memang aneh ya? Tahun 2009, Jusuf Kalla masih ingin dan bersedia jadi Wakil Presiden, tapi ditolak SBY. Sekarang kok malah diajak untuk jadi CAPRES, oleh partainya SBY?

Raul                 : Jokowi bukan dipecat, Bang Jon! Jokowi sekarang jadi Gubernur Jakarta. Gubernur. Sama serupa Arnold Scwazenegger.
Jon Bon Jovi     : Arnold…??? Arnold yang mana?

Raul                 : Bang Jon ga kenal Arnold Scwazenegger? Gubernur California yang dulunya actor terkenal. Pernah nonton ‘Comando’ ga’ sih? Makanya Bang Jon, rajin-rajin nonton ‘Hallo Selebriti’, biar tahu siapa itu Arnold.
Jon Bon Jovi     : ‘Hallo Selebriti’? Apa pula itu?

Raul                 : It’s something like ‘E’ on your TV.
Jon Bon Jovi     : Owww…! (pusing)

Raul                 : Ok, pertanyaan terakhir! Tebak lagu. ‘… I don’t need a Guru to tell me what to do…’
Jon Bon Jovi     : Teeet… Something For The Pain.

Raul                 : Lho, kok tau?
Jon Bon Jovi     : Itu kan lagu gue, Bodoh! Album These Days Side A track 2. Emang Grup Band Favorit lu siapa sih?
Raul                 : Kangen Band.

Jon Bon Jovi     :….(hening)

1 komentar:

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...