Halaman

3 Okt 2013

Inem Juga Bisa Jadi Presiden (?)


Posting Hari Ke-3

Nama yang baik itu doa. Bukan sembarang doa, karena itu adalah doa dari orangtua kandungmu sendiri. Tahu kan bagaimana keramatnya doa orangtua? Sebelum memutuskan sesuatu terhadapmu, bahkan Tuhan sendiri menunggu keputusan dari orangtuamu. Vonis surga dari Tuhan pun akan ditinjau ulang bila ada veto dari orangtua. Jadi bersyukurlah, jika kamu mempunyai nama yang baik. Berterimakasihlah pada orangtuamu yang telah berdoa melalui nama yang mereka berikan terhadapmu.

Masalahnya, doa saja tentu belum cukup, meski doa dari orangtua sekalipun. Faktanya banyak yang nama yang gagal klop dengan kelakuan. Nama berakhir sebagai data belaka. Padahal data yang baik pun belum tentu mengabarkan yang baik. Banyak malah data yang baik mengaburkan kebaikan itu sendiri.

Chairunnisa itu nama yang baik. Karena baik itulah dia dipercaya sebagai wakil rakyat. Sayangnya, ‘Wanita Yang Baik’ itu bukan saja gagal terhadap mandat rakyat yang diwakilinya, bahkan terhadap amanat nama yang disandangnya itupun dia tak kuasa menanggungnya. Doa, dan amanat sebagai ‘Wanita Yang Baik’ gagal dipahami oleh kelakuannya. Sebagai Asrul Khairi saya pasti kecewa terhadapnya. Dia saudara perempuan nama saya. Bikin malu keluarga Chair saja. Dear saudara-saudariku yang lain, Khairul, Khairil, Khairani dan lain semuanya, jaga martabat nama kalian yaa…!

Itulah pula yang terjadi pada Bupati yang bernama Fikri, ketua MA yang bernama Akil. Berbuat tanpa berfikir, bertindak tak pakai akal. Doa orangtua yang diamini semua orang gagal makbul sebab diri sendiri tak mengupayakannya.

“Keberatan nama”, kata sebahagian orang.

Entah dari mana asalnya istilah ini. Apanya yang berat? Jangan lebay deh! Dimana-mana yang namanya usaha itu memang berat. Tapi masalah berat ringan itukan cuma soal teknis biasa. Apapun yang teknis pasti bisa jika dibiasakan. Usaha itu sepenting berdoa. Apapun redaksinya, doa selalu beriringan dengan usaha. Ora et Labora.

Doa itu penting. Jadi berilah nama yang baik terhadap anak. Jangan harap deh, anak yang bernama Inem bisa jadi Presiden. Pasti bukan saya saja yang menolak, se-Indonesia juga malu punya Presiden yang namanya Inem, hahaha…! Sampai sekarang saya juga masih bingung, kenapa pasangan artis Risty Tagor dan Rifky Balwell ngasih nama anak mereka: Arsenia.

Tapi juga tak berarti orang yang bernama Ujang tak bisa jadi Presiden. Sejarah memang belum mencatat ada Presiden yang namanya Ujang. Tapi sejarah perfileman kita juga telah bicara. Seorang yang bernama Bujang berangkat perang dengan pangkat Kopral, pulang dalam keadaan mati dengan seragam Jendral. Tonton saja deh, film NagaBonar, hahahaha…!

Nama yang baik itu penting. Tapi kelakuan yang baik itu lebih penting. Percuma bernama Bunga, jika ngetopnya cuma sebagai korban seksual belaka, hahaha…!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...