18 Okt 2013

Kalah Ngetop Sama Orang Gila

-->
Posting Ke-15

Oke, lanjut post yang sebelumnya. Sampai mana tadi? Oh ya, sampai balik ke Dian, hahaha…!

Jadi, kembali keeee… Dian, hahaha…!

Oke maksudnya kembali ke orang gila yang harus dicemburui Dian, hahaha…!

Selain tulus, orang gila itu juga gembira selalu. Bisa jadi dia sedang sedih, lapar dan sebagainya, tapi semua itu bisa diimbanginya dengan tertawa. Selain senyum dan siul, tertawa adalah salah satu indicator dan alat ukur kegembiraan paling akurat. Melihat betapa mudahnya orang gila tertawa sungguh membuat saya iri terhadapnya. Menangis pun bisa sambil tertawa, itulah hebatnya orang gila. Butuh menguasai ilmu kejiwaan tingkat dewa untuk bisa mencapai kemampuan serupa itu. Dan saya YAKIN, bahwa ilmuwan, professor dan doctor paling pakar sekalipun di bidang tersebut, sulit untuk bisa mempraktekkannya sendiri. Ironisnya, merekalah yang dipercaya untuk mengurus orang gila yang baginya untuk soal-soal begitu ternyata cuma remeh belaka. HEBAT.

Terakhir, saya iri karena orang-orang gila itu ngetop. Saya pernah coba untuk riset soal kepopuleran saya pribadi, dan hasilnya sungguh miris. Saya pernah lakukan di ruang chat, Facebook, dengan teman cewek tentunya, hahaha…!
Berikut selengkapnya:

Raul                 :suit…suit…!
Teman              :hmm… ;)

Raul                 :masih ingat aku ga?
Teman              :Siapa ya? Sori, lupa :D

Raul                 :Kita kan dulu satu kelas. Situ kan dulu sering nyontek sama saya. Masa’
                        Ga ingat, sih? Durhaka nih, jadi teman.
Teman              :Sori! Beneran, ga ingat. Siapa sih?

Raul                 :Aku Raul. Yang dulu tamat langsung nyambung ke Batam STM-nya. Aku
                        Dulu sebangku sama si Anu. Pas dibelakangmu. Yang dulu pernah
                        Pernah dilemparin kapur sama Pak Benu. Trus kapurnya itu nyangkut
                        Nempel di gigiku, masih ga ingat juga?
Teman              :Waduuuuh, sori! Benar-benar ga ingat :D

Apa boleh buat, terpaksa pakai jurus andalan. Bawa nama bapak saya.

Raul                 :Aku anaknya si Cenu, yang sering adzan di mesjid itu.
Teman              :Oow, si Cenu yang bininya si Denu? Yang tiap malam nongkrong di
                        Warungnya si Enu? Yang kalo kemana-mana pake sepeda ontel. Yang
                        Suka begini sering begitu. Yang…bla…bla…

Raul                 :Iyya, benar. Dia bapakku (antusias menjawab)
Teman              :Tapi, kamu anaknya yang mana, yaaa?

Busyettt, Siraul Nan Ebat kalah ngetop sama bapaknya.Penasaran, saya langsung terpikir betapa payahnya elektabilitas saya. Iseng saya test saja sekalian dan hasilnya…

Raul                 :Kalau Si Fenu kenal ga?
Teman              :Si Fenu? Yang gila itu? Yang kemana-mana selalu pakai sarung itu, kan?
                        Yang selalu digangguin anak-anak SD. Yang kalo malam suka tidur di…
                        Yang…bla…bla…
                        Yaa, kenal donk! Semua orang juga kenal sama dia. Dari anak-anak 
                        Sampai nenek-nenek juga tau siapa itu si Fenu. Emang kamu siapanya?

*Kemudian hening

Related Posts

Kalah Ngetop Sama Orang Gila
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.