30 Okt 2013

Posting Blunder

-->
Posting Ke-26

Meski menulis sesuka saya, nyatanya lumayan ada juga yang suka. Apresiasi dari mereka apapun bentuknya sungguh saya hormati. Tetap ada yang berkomentar, meski saya tau pasti begitu repot untuk melakukannya. Ada juga ternyata follower saya, meski saya tak menyediakan tombol ‘follow’. Aneka atensi itu sangat menyemangati saya.

Karena tulisan saya bagus? Saya pikir sih, begitu, hahaha…! Sebab nulisnya kan pake computer… ;) Pernah juga sih coba nulis pakai jempol kaki, hasilnya malah ga jelas sama sekali. Minus arti dan sulit dipahami, hakhakhak…!

Saya sendiri ragu tulisan saya emang bagus atau tidak? Kalo posting blunder, banyak sekali malah. Di satu postingan saya tulis begini, dan di post lainnya sebaliknya. Tapi intinya cuma satu. Saya posting sekadar untuk bergembira saja. Syukur-syukur semua yang baca ikut gembira pula. Dari situ sebenarnya terlihat bahwa untuk bergembira itu mudah saja. Mau nulis begini atau begitu, ternyata semuanya malah mengembirakan saya. Jadi siapa yang bilang gembira itu sulit? HAAAAAH….?

Saya bukan tak pernah sedih, kecewa dan semacamnya. Mendengar Arsenal kalah dan dari Chelsea pula saja sudah buat saya galau. *Tuh kan, blunder lagi, hahaha…! Tak satupun dari klub Arsenal itu yang mengenal saya. Apa perlunya saya galau cuma gegara kekalahannya? Bahkan, jikapun mereka menang misalnya rasanya mereka juga tak bakal berterimakasih kepada saya. Padahal saya selalu berdoa untuk kejayaan mereka. Mestinya saya sakit hati, kan?

Dengan menurunkan standart gembira serendah-rendahnya, maka akan makin mudah untuk bergembira. Karena semakin rendah standarnya, makin banyak pula tersedia kegembiraannya. Yang merendah itu temannya banyak. Kenapa banyak orang miskin di negara kita? Karena standar kaya begitu tingginya. Misalnya, jika yang berpenghasilan Rp10.000,-/hari sudah dianggap sebagai kaya, pasti semakin banyak jumlah orang kaya di negara kita.

Melihat dari atas menciptakan kekayaan pandangan. Orang yang kaya itu pasti dekat dengan kemudahan. Dalam kemudahan tersedia banyak pilihan. Itulah kenapa dengan menurunkan standart kegembiraan, akan terlihat bahwa kegembiraan itu ada dimana-mana. Jadi kenapa begitu bodoh untuk galau melulu….? *kode :D

Lagipula galau itu kufur nikmat. Nah, lho…?

Related Posts

Posting Blunder
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.