2 Nov 2013

Jadi Presiden Itu Asyik

-->
Kenapa dulu saya sempat bercita-cita jadi Presiden sebab jadi Presiden itu apa ya, hahaha…! Tapi yang pasti kata ‘Presiden’ itu sungguh megah kedengarannya. Bayangkan, mendengar Presiden akan berkunjung ke perusahaan tempat saya bekerja saja, seluruhnya menjadi tegang. Masih isu sebenarnya, tapi nyata benar persiapannya. Manajemen sibuk berbenah. Seluruh property mulai dari tembok bangunan perusahaan sampai ke meja dan bangku-bangku di cat ulang. Para petinggi saling berbagi tugas, sebab rombongan yang akan bertamu luar biasa banyaknya. Konon mencapai 250-an orang, termasuk Wakil Presiden dan 4 orang Menteri.

Untuk memuliakan para tamu, penginapan mesti dengan fasilitas kelas 1. Satu Event Organizer dibayar khusus untuk menambah kemegahan acara. Rombongan penari, pemain musik dan tentu saja MC-nya mesti yang professional pula. Transportasi dan catering terbaik siap disuguhkan. Aneka poster dan spanduk telah dicetak. Barang-barang produksi telah siap untuk dipamerkan, lengkap dengan para presenternya segala. Sementara kami para cecunguk tak mau kalah sibuk. Masing-masing telah menyiapkan aneka scenario untuk dapat bersalaman, dan syukur-syukur bisa foto bareng Presiden.

Sampai di situ? Oow, belum! Apa jadinya penginapan megah, catering mewah, tranportasi gagah dan acara meriah jika jalan akses satu-satunya sungguh tak ramah. Nah ini wilayahnya Kampung Rawa Sari, dan Insya Allah juga jadi kampung saya nanti, hahaha… aamiiin…!

Doa yang aneh. Mestinya pembukaannya shalawat kan ya! Bukannya malah ketawa. Ehh, doa yang kayak begitu di-ijabah Tuhan ga’ya…?

Oke, cukup melesetnya…!

Selain berkepentingan dengan Rawa Sari, jalan ini juga digunakan oleh banyak perusahaan lainnya. Tapi entah bagaimana koordinasinya, jalan ini pun sukses dibenahi. Intinya: semua sudah siap menyambut isu tersebut. Isu? Hahaha…!

Yaa…begitulah! Kedatangan orang nomor satu itu nyata sebagai isu. Begitu pula dengan rombongannya, Wakil Presiden dan para menteri itu.

Tapi itulah kharismanya jadi Presiden. Isu tentangnya saja bisa demikian gempita hebohnya. Persoalannya, kegemparan begitu rupa tentu remeh saja bagi si Presidennya. Semua orang munafik berjamaah demi menyambutnya, eee dibatalkan begitu saja. Rakyat sebetulnya butuh dibantu, tapi rela sok ga butuh dan sanggup mengaspal jalan sendiri demi isu kedatangannya semata. Presiden pasti tak sempat memikirkan soal yang begituan. Urusannya pasti banyak sekali. Saking banyaknya kitalah yang mesti perhatian padanya. Jika dia mau lewat, kita mesti mengalah.

Dia orang penting. Jika dia terlambat, acaranya pasti jadi tak bermutu. Susunan acara bisa dibongkar ulang. Jika perlu yang bagian ini dan itu di-cancel saja. Tapi sebagai orang penting, mestinya kehadirannya pun juga penting. Karena kehadirannya penting, mestinya dia kan tak perlu buru-buru. Karena penting itulah dia ditunggu, bukan? Kalau dia bukan orang penting, mestinya kan acara itu tak perlu menunggu. Yaa lanjut saja, tak usah ditunggu kehadirannya. Begitu, kan…? Santai sajalah, Pak! Tak bakal ada yang berani ngomelin Bapak, iya kan?

Orang penting itu menghargai waktu. Tapi lebih penting lagi orang penting yang menghargai waktu orang lain yang tidak penting. Saya bisa terlambat bekerja, jika mesti mengalah pada rombongannya yang mau lewat. Karena saya bukan orang penting, remeh saja bagi perusahaan untuk memecat saya, bukan? Apa untuk adu argument soal keterlambatan saya mesti bawa-bawa nama Presiden? Apa setelah mendengar nama Presiden, keputusan pemecatan saya bisa dianulir?

*Udah ahh. Makin kacau saja postingannya.

Related Posts

Jadi Presiden Itu Asyik
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.