3 Okt 2017

Komentar Raditya Dika dan Mo Sidik

Raditya Dika :Jadi gitu ya! Terus terang gue pesimis lu bisa eksis di dunia stand up komedi. Tapi gue yakin banget, andai ditangani oleh pihak yang tepat, lu bakal jadi sesuatu, bro! Bisa jadi penulis besar, publik speaker atau bahkan jadi penulis skenario film. Talented banget soalnya. Big asset, sekian dari gue, terima kasih!

Andhika Host :Yak, gue pun sependapat sama Radith. Tapi kita simak saja dulu bagaimana menurut mentornya, Mo Sidik. Silahkan, Bang!

Mo Sidik :Ya! Kayaknya elu bener, Dit! Selama mentoring dan ngelihat ulahnya malam ini, gue juga yakin dia bakal jadi sesuatu. Persoalannya mungkin ego atau idealismenya yang terlalu kuat. Dia sangat komit sama prinsipnya. Itulah yang gue bilang tadi. Dia itu pokoknya Rani harga mati aja. Lu tau, dia juga udah punya buku sendiri. Udah 2 buku yang dia terbitin. Saking komitnya akan prinsip, dia bikin, susun, desain, dan terbitin bahkan cetak sampai dia jilid sendiri itu bukunya, termasuk ngejualnya sendiri. Gue udah baca, dan suer, keren abis. Satire-nya itu yang ga nahan. Roasting memang kelebihannya, kalian liat sendiri kan malam ini? Cang Abdel aja sampai mati gaya begitu tadi. Apalagi kami, sesama teman-teman mentoringnya. Habis kami diceramahinya. Gue sebagai mentor kadang sering merasa inferior menghadapinya. Tapi lu tau, dia juga ahlinya gombal, lho!

Soimah :Gombal? Mau donk, dicobain ke aku!

Raul :Ogah banget. Aku ilfell sama yang udah veteran kayak Mak E.

Soimah : (melongo, seperti yang lain juga).

Mo Sidik :Apa kubilang! Mampus lu kan, Mak E...?

Raditya Dika :Boleh tuh, dicobain ke Nikita. Dari tadi dia diam aja keknya.

Raul :Nikita? Mana orangnya? Setauku Nikita Willy ga kayak begini deh, tampangnya (sambil melototin Nikita Mirzani, host yang sejak awal acara cuma bilang 'iya' dan 'oke' aja). Yang begini bukan tipeku.

Mo Sidik :Percuma! Pokoknya sama dia mah, Rani harga mati, hahaha...!

Raditya Dika :Gue kayaknya bisa deh, bantu orbitin lu! Kalau lu mau, sih?

Raul :Yakin, ga bakal minder bersaing sama aku? Atau malah nantinya cuma pengen ngetop bareng?

Raditya Dika : (melongo).

Raul :Tapi kalau kupikir-pikir ga ada juga salahnya sih! Siapa tahu nanti aku bisa ngajarin cara ngelawak yang baik dan lucu. Yaa, itu juga kalau kamunya kepengen sih!

Raditya Dika : (masih melongo).

Mo Sidik :Baru ngerasain lu kan Dit, repotnya ngadepin anak satu ini?

Gilang Host : Dia kenapa, Bro? Galau? (bertanya pada Mo Sidik)

All minus Radith :Di-better-in aja!

Raul :Kita rehat sejenak, kata Karni Ilyas, Presiden Indonesia Lawyer Club.

*Tamat.

Related Posts

Komentar Raditya Dika dan Mo Sidik
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.