Halaman

15 Nov 2017

Kalah Jargon

Sebagai bangsa besar yang kaya manusia, sumber daya alam dan pengalaman sejarahnya, adalah menyedihkan kenapa Indonesia masih saja tergolong negara berkembang, kalau ogah disebut negara terbelakang. Salah satu dugaan penyebabnya menurut saya adalah miskin dan kelirunya prinsip hidup yang dianut bangsa kita. Motivasi dan target hidup yang minimalis.

Jerman terkenal dengan slogan uber allez-nya. Bangsa yang selalu berkoar sebagai bangsa dan ras nomor satu. Amerika yang selalu berlagak sebagai negara pemimpin. Atau Jepang yang terkenal dengan prinsip kemandirian dan menghormati waktunya. Konon para wartawan peliput Piala Dunia 2002 di Jepang dulu sempat heran saat sejam jelang kick off pertandingan final, 'stadion masih lengang'. Masyarakat Jepang tak sudi membuang 60 menitnya yang berharga itu hanya untuk sekedar menunggu pertandingan dimulai.

"Waktu adalah uang", prinsip Jepang yang telah sangat kita akrabi selama ini.

Sebaliknya dengan prinsip minimalis ala bangsa kita. Ketika Yamaha mengkampanyekan 'Semakin Di Depan' dan 'Selalu Terdepan'-nya, kita masih saja ngotot dengan 'Biar Lambat Asal Selamat'. Biarlah telat, daripada tidak sama sekali. Cinta tak harus memiliki? Beh, justru demi masa lalu yang indah dan demi mimpi tentang akhir yang bahagia itulah kenapa cinta harus saling memiliki. Pejuang cinta, tapi segitu aja menyerah? Indak kayu, janjang dikapiang.

Baranak ampeeeek...eeek..., Den nanti juo wowowo, den nanti juo.

Pokoknya RANI Harga Mati, Merdekaaaaa...! Hahaha...!

Belakangan malah ada malah yang jargon target yang sangat minimalis. Asal bukan Jokowi atau yang penting bukan Ahok. Padahal ini tak lagi sekedar urusan pribadi seperti soal asmara tadi. Ini soal siapa yang akan menjadi pemimpin yang akan mengurus kehidupan suatu bangsa? Masak targetnya minimalis begitu? Yang penting bukan Ahok? Asal bukan Jokowi? Duhh...!

Motivasi minimalis begitu juga akan diikuti oleh usaha yang minimalis yang berujung pada hasil yang minimalis pula. Padahal jika kita merujuk pada mahirnya urang awak dalam berpetatah-petitih, sangat banyak pelajaran yang bisa kita petik. Orang Minang bahkan terhimpit pun maunya di atas, terkurung pun maunya di luar.

"Cuma di Sumatera Barat satu-satunya daerah yang tak pernah di temui ada rumah yang benar-benar mewah dan rumah benar-benar reyot" ~ Indra J Piliang.

Lamak di awak, katuju di urang. Itu adalah semangat untuk menjadi sempurna?

Ohya, sebetulnya hanya hendak mengingatkan bahwa kita khususnya umat Islam di Indonesia jangan sampai lengah dengan euphoria persatuan Islam. Sebab jargon-jargon persatuan umat yang dimunculkan selama ini potensial membuat kita lalai dan melupakan bahwa menyatukan umat yang berserak itu memang penting, tapi meluruskan mereka yang tersesat jauh lebih mendesak.

"...seluruhnya masuk neraka, kecuali yang mengikutiku dan sahabatku" ~ Nabi Muhammad SAW.

Percuma bersatu di dunia, bila di akhiratnya tetap saja terpisah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...