Halaman

30 Des 2017

Tentang Cover Rekreasi Hati

Wow, PECAAAH...!
Cover Buku Rekreasi Hati Ternyata Jelek Pakai Banget.

Telah 2 orang yang mengatakan bahwa cover buku Rekreasi Hati layak dicacek. Keduanya orang yang layak saya percayai karena berbagai hal. Mereka adalah golongan kutu buku. Mereka juga telah berpengalaman dalam mereview banyak buku, utamanya novel. Integritas mereka sebagai kritikus buku tak saya ragukan. Intinya, opini teman-teman ini layak saya apresiasi, walau saya sendiri bingung bagaimana mesti mensikapinya.

Pemilihan dan pembuatan cover tersebut telah saya rencanakan dengan matang, walau ternyata saya alpa pada beberapa hal. Dan itu juga bukan tanpa sebab. Pertama, walau bercita-cita menulis buku dengan serius, ternyata pada proses awalnya materinya malah telah disusun duluan oleh Dian, model cover (buku pertama) tanpa saya ketahui. Yang pasti karena dia nge-fans (cieee...!) dan menyukai tulisan-tulisan saya, lalu berniat membukukannya. Percaya atau tidak, dia membeli sebuah printer baru untuk mencetaknya. Setelah itu barulah dimulai dinamika pembuatan cover.

Dian tak menguasai digital desain grafis. Saya walau tak mahir-mahir amat, tapi juga tak awam-awam amat pula. Dan sejak awal saya memang telah bertekad akan menjadikan Rekreasi Hati sebagai buku paling indie sedunia. Artinya seluruh proses mulai dari pemilihan materi, edit, desain, cetak, jilid, terbitkan dan jual secara mandiri.

Suatu kali Bebel, seorang temannya posting poto Dian yang sedang membuka blog saya disertai komentar yang menghasut, 'calon model buku Rekreasi Hati'. Ehh, buku belum jadi ternyata cerita telah tersebar kemana-mana. Berhubung materi punya ikatan batin dengan sang calon model kamipun sepakat, buku Rekreasi Hati covernya menggunakan poto model saja. Modelnya sudah ada, tinggal cari atau take fotonya.

Proses ini juga berliku. Berkali-kali take foto gagal melulu. Sampai suatu saat saya 'terlewatkan' 'mengklik tombol jempol' di beberapa postingan foto facebooknya, dia kirim foto tersebut via inbox. Waaah, ini dia yang kami cari selama ini.

Saya larut dalam euphoria kegembiraan. Tak lama lagi buku saya jadi. Ini pula mungkin yang menyebabkan saya (kami) alpa melihat dari perspektif yang lain. Menurut saya covernya itu sudah 'sangat keren sekali'. Tentu ada filosofi dalam setiap simbol. Pun begitu dengan cover Rekreasi Hati.

Cover pertama. Dari segi warna hendak menonjolkan bahwa Rekreasi Hati ditulis dengan nuansa penuh cinta. Poto wanita berjilbab yang sedang membaca mendiskripsikan bahwa besar dan luasnya wawasan tak membutuhkan ongkos yang mahal. Cukup dengan 'membaca' yang ada di dekat-dekat kita saja. Ini sejalan dengan tagline yang menjadi caption cover Rekreasi Hati sendiri. Pemilihan  model covernya karena dia memang berjodoh dengan Rekreasi Hati.

Pun begitu dengan Rekreasi Hati Jilid 2. Pemilihan Rani sebagai model juga semata karena dia memang berjodoh dengan Rekreasi Hati. Dinamika dan drama yang mengiringi proses panjang pembuatannya sangat mempengaruhi materi dalam Rekreasi Hati Jilid ke-2 ini. Dan itu saya rasa telah sangat diwakilkan oleh desain covernya. 'Dominasi warna hijau' pepohonan di tengah terik matahari terasa sangat meneduhkan emosionalnya materi jilid ke-2 ini. Kenapa saya beri tanda kutip? Karena sebetulnya memang tak hijau-hijau amat. Lebih banyak birunya malah. Tapi hijaunya terasa sangat dominan, karena saya merasa mampu bersikap dewasa menghadapi drama rumit dan unik yang mengiringi perjalanan Rekreasi Hati ke-2 ini. Puncaj rumit dan uniknya? Asal tahu saja, proses rilisnya buku ini terpaksa saya undur seminggu. Awalnya saya ingin rilis tanggal 1 Oktober demi menghormati sejarah Rekreasi Hati pertama. Saya pernah deklarasikan 1 Oktober sebagai Hari Rekreasi Hati. Dan entah disadarinya atau tidak, ternyata Dian nikah tepat di tanggal tersebut...???

Si Bebel sendiri sempat mempertanyakan kesan buru-buru dan seakan dengan motivasi balas dendam karena rilisnya yang berjarak cukup dekat dengan hari pernikahan Dian. Padahal demi tak ingin merusak hari bahagianya tersebut, Rekreasi Hati jilid 2 saya saya mundur waktu rilisnya.

Poto wanita berjilbab berdiri di tengah terik matahari menatap ke arah hijaunya pepohonan. Bahwa di tengah kegalauan kita harus tetap berdiri tegak, sebab di depan ada keindahan yang sejuk dan meneduhkan. Bukankah itu filosofi yang sangat keren?

Oke, sekarang ke titik kelirunya. Soal tagline yang dikritik seorang teman.

"tagline garuk-garuk itu merusak keanggunan wanita yang jadi modelnya", kurang lebih begitu katanya.

Belakangan saya pikir pernyataannya benar. Itu saya sadari saat menulis Rekreasi Hati ke-2. Walau saat itu yang dikomentarinya buku pertama, tentu untuk buku kedua dia juga berpendapat yang sama. Dan saya sepakat. Persoalannya adalah saya tak mampu menemukan solusinya. Dah, itu aja! Ohya, mohon diingat lagi bahwa saya bertekad membuat buku paling indie sedunia!

Kekeliruan pemasangan tagline tersebut menjadi makin parah untuk buku ke-2. Saya sampai harus menambahkan beberapa bab baru agar ada kesesuaian tagline dengan materinya. Dan saya pikir di sini saya juga gagal. Dan saya pikir kegagalan mengatasi persoalan ini akan terus berlanjut di jilid-jilid yang berikutnya, hahaha...!

Persoalan idealisme memang akan terus menjadi masalah laten Rekreasi Hati. Saya hanya ingin teguh memegang prinsip, seaneh apapun itu. Termasuk menjadikan Rekreasi Hati sebagai buku paling indie sedunia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...