15 Sep 2018

Sepenggal Tulisan Buat Eross

Sepenggal Tulisan Buat Eross

Semalaman timeline Facebook saya dipenuhi postingan tentang Sheila on 7. Saya bukan penggemar mereka, jadi maaf saya tak ikut menonton acara tersebut. Tapi saya adalah pengagum Eross. Bagi saya Eross adalah songwriter terbaik kedua di Indonesia, setelah Ribas๐Ÿ˜Š

Eross penulis yang serba bisa. Dia mampu menulis lagu mendidik bagi anak-anak. Lagu yang mengajarkan anak-anak bersikap positif terhadap gelap. Jangan Takut Akan Gelap. Itu jelas bukan lagu pembodohan atau kosong seperti Diobok-obok atau Kebelet Pipis, Mama!

Eross menulis theme movie yang keren untuk film Naga Bonar. Melihat Dengan Hati yang dinyanyikan secara apik oleh Deddy Mizwar. Lagu yang mengajak kita merenung dan mengingat sejarah agar tidak lupa dan mengkhianatinya.

Berhenti sejenak dan lihat ke belakang,
Semua yang telah negeri ini berikan.
Ingatlah,
Ingatlah akan langkah di depan,
Beralas pengorbanan masa lalu.

Dan siapa pula yang tak kenal lagu nasionalis Bendera. Lagu yang sejak kehadirannya seolah menenggelamkan Kebyar-kebyar nya Gombloh. Lagu yang dipopulerkan band Cokelat, tapi Eross lah penciptanya.

Dan selain lagu Bendera tersebut, Eross juga mampu menulis laku ikonik keren lainnya. Siapa tak kenal Sephia, yang sampai saat ini masih dianggap sebagai hymne pelakor sepanjang sejarah๐Ÿ˜‚. Orang tak tahu siapa itu Yolanda atau Juminten. Tapi siapa tak kenal Sephia?

Ribas, penulis favorit saya memang 'jarang menulis lagu'. Dia mengakui itu semua karena Eross.

"Saya berulangkali harus merombak dan membongkar ulang lagu-lagu saya, karena malu bila didengar Eross," katanya.

6 Sep 2018

Rekreasi Hati and Friends

Rekreasi Hati and Friends

Banyak sekali memang romantikanya punya karya pribadi, termasuk bagi penulis seperti saya ini. Ada teman yang beli. Alhamdulillah, mereka menghargai karya saya. Tak sekedar menghargai, mereka mengapresiasinya juga. Beberapa orang malah ada yang membayar sampai 2 kali lipat dari harga yang saya berikan. 

Tak banyak memang teman (dekat) yang beli Rekreasi Hati. Tak masalah. Tanpa maksud justifikasi, rata-rata mereka bukan golongan pembaca buku, apalagi maniak beli buku. Tapi yang mengharukan ada juga diantaranya yang tetap membeli, walaupun sekedar untuk dikoleksi, bukan untuk dibaca. Rekreasi Hati dijadikan sebagai perekat, bahwa dengan ini kami adalah sahabat. Alhamdulillah!

Ada pula yang minta gratis, alhamdulillah, mereka menganggap saya seperti sahabat, saudara atau kerabat sendiri. Tak ada yang perlu dipersoalkan. Mereka menganggap saya sahabat. Itu harus diapresiasi. Mereka layak diber gratis, tis.

Tapi yang aneh dan menyebalkan itu memang sahabat atau saudara yang minta gratis tanpa mengerti saya ini membuat buku ini pakai pikiran, tenaga dan ongkos pribadi. Minta gratis sekedar untuk dikoleksi. Dibaca saja tidak, apalagi dibantu promosi. Karya yang saya buat dengan segala drama dan romantikanya itu dianggap sebagai prasasti sejarah saja. Bahwa jika kelak Siraul Nan Ebat itu beneran terkenal, saya adalah sahabat dan saudara dekatnya. Saya punya buku-bukunya, dikasih gratis begitu saja. Ehh, itu beneran teman? Beneran saudara?

"Mantap, Kawan! Kirimlah satu, nanti aku bantu promosikan!"

Saya kenal teman ini. Tapi saya belum pernah tahu apakah dia artis, selebritis atau tokoh berpengaruh. PeDe sekali, sampai saya malah ragu memberinya gratis. Benar-benar sangat berpengaruhkah teman ini?

Itulah kenapa saya lebih suka memberi gratis pada 'orang asing'. Teman dunia sosmed yang terhadapnya masing-masing kami tidak saling kenal. Mereka biasanya justru lebih militan dongkrak karya-karya saya.

Yang terakhir dan tak kalah menyebalkannya adalah teman yang memang atas beberapa hal layak diberi gratis. Saat minta dia bilang, "Bang, buatku mana?"

Dan setelah diberi dia bilang, "Makasih yaa, Oom!"

๐Ÿ˜ˆ๐Ÿ˜ˆ๐Ÿ˜ˆ




5 Sep 2018

Naga Bonar : Speaker Adzan

Naga Bonar : Speaker Adzan

Naga Bonar :Lukman, kudengar kau mau membela perempuan penista agama itu ya?

Lukman       :Ahh, dari mana pula Abang dengar?

Naga Bonar :Iya apa tidak?

Lukman       :Iya, Bang! Cuma mau bersaksi, tidak mau membela.

Naga Bonar :Apa rupanya bedanya?

Lukman       :Hakim telah gegabah memberi vonis, Bang! Menurutku...

Naga Bonar :Menurut hukum, Lukman! Bukan menurut kau, Bah! 

Lukman       :Justru itu, Bang! Hakim mengabaikan UU pasal...

Naga Bonar :Aku tak minta kau bicara UU, Lukman! Aku cuma mau bertanya, kau membela si penista                      agama itu atau tidak?

Lukman      :Bang, kita harus adil pada siapa saja! Nama tengahku sendiri Hakim. Nama itu amanah,                         Bang!

Naga Bonar :Amanah? Lalu kenapa si Dompet Buruk itu memakai nama wanita yang suci: Maryam.                          Padahal dia itu pencopet?

Lukman        :Itu soal dialah! Aku cuma mau bersikap adil.

Naga Bonar   :Adil? Adil yang bagaimana yang kau maksud?

Lukman         :Bang, wanita itu sendiri korban...

Naga Bonar   :Korban? Dia itu pelaku penista agama, Lukmaaaaan! Arrrrrgh...๐Ÿ˜ˆ

Lukman       :Makanya dengar dulu aku selesai ngomong. Abang suka sekali memotong omongan                              orang. Dia itu terganggu volume speaker adzan, Bang! Itu kan artinya dia korban?

Naga Bonar  :Kau ini sepertinya alergi sekali dengar suara adzan, Lukman! Sudah macam Iblis saja                               kau.

Lukman          :Apanya maksud Abang nih?

Naga Bonar     :Iblis itu menderita dengar suara adzan, Lukman! Kau mau membela Iblis? Apa                                         maksudnya kau kirim edaran soal aturan speaker adzan itu?

Lukman           :Kan sudah kubilang aku cuma mau berlaku adil.

Naga Bonar    :Berlaku adil terhadap Iblis? Kau jangan munafik begitulah, Lukman! Sama si Bengak                             Bujang itu saja kau tak bisa berlaku adil.

Lukman           :Maksud abang?

Naga Bonar     :Dia merasa kau tidak adil terhadapnya.

Lukman           :Apanya maksud abang ni? Sumpah, aku benar-benar tidak tau, Bang!

Naga Bonar     :Si Murad yang pedagang kopi itu saja kau kasih pangkat Kolonel, padahal kopinya                                 bukan kopi nomor 1. Si Barjo, bekas guru yang dipecat karena tak pernah masuk tapi                             tetap terima gaji kau kasih Letnan Kolonel. Kau sendiri Mayor. Nah Si Bengak itu cuma                         kau kasih Kopral. Tega sekali kau! Jauh-jauh dia merantau dari Padang Panjang cuma                         dikasih Kopral. Sekarang kau pula sok-sok mau berlaku adil pada perempuan yang macam                           iblis itu.

Lukman             :Alamaaak, soal itu lagi! Bang, si Bujang sudah mati. Sudah dimakan cacing dia.

Naga Bonar       :Dia mati karena marah sama kau, Lukman. Dia tak mau dikasih pangkat Kopral.                                     Karena itu dicurinya seragam Jendralku lalu menyerang Belanda di Parit Buntar.

Lukman            :Bang, abang ini sebenarnya mau ngomong apa? Itu masa lalu, Bang! Ayo move on!                            Masa' abang kalah sama si Maryam. Dia itu sekarang sudah jadi staff ahli Menteri,                                 Bang!

Naga Bonar     :Nah, itulah! Aku sebetulnya bangga terhadap kau, Lukman! Dulu dagang beras kau                             laku. Kau pernah turun pangkat, dari Mayor menjadi Sersan Mayor. Tapi sekarang kau                                 sudah jadi Menteri. Tapi sejak jadi menteri inilah aku jadi betul-betul kecewa. Kenapa                             kau sampai buat aturan speaker adzan itu? Kenapa, hah?

Lukman         :Aturan itu bukan aku yang buat, Bang! Aturan itu sudah ada sejak 40 tahun yang lalu.                             Aku sekedar mengingatkan saja, bahwa soal itu sudah ada aturannya.

Naga Bonar :Lalu kenapa tidak ada aturan speaker untuk konser musik, di bandara, mall, untuk                                 kampanye dan lain-lainnya. Adzan itu mengingatkan kita akan janji Allah SWT. Kau itu                        jadi Menteri karena Presiden waktu kampanye itu koar-koar janjinya pakai speaker,                                 Pahaaaam! Nah, kenapa itu tidak ada aturannya?

Lukman         : (hening)

Naga Bonar :Kalau waktu itu dia kampanye tak pakai speaker, kau ini sekarang takkan jadi menteri,                          Lukman! Tak ada yang mau dengar koar-koarnya itu.

Lukman         :Iya, Bang!

Naga Bonar :Kau selalu bilang mau berlaku adil. Nah itu ustadz favoritku dipersekusi dimana-mana                         kenapa tak kau bela? Padahal dia orang kampung kita juga?

Lukman     :Makanya abang itu kalau nonton tipi jangan cuma Halo Selebriti. Tonton juga program                             berita lainnya. Aku sudah tegaskan, bahwa keselamatan beliau harus terjamin.

Naga Bonar : Lah, buktinya dia merasa diintimidasi sampai batalkan banyak jadwal ceramahnya. Heran                     aku! Katanya Aku Pancasila, toleran, demokrasi, liberal dan sebagainya. Tapi jangankan                         untuk nulis apalagi ngomong, mau dengar pengajian aja payah.

Lukman         :Tak ada yang larang pengajian, Bang!

Naga Bonar   :Diam, kau! Mau kuturunkan lagi pangkat kau? Kuturunkan pangkat kau jadi prajurit baru                         tau rasa kau!

Lukman         : (diam)

Naga Bonar     :Kecewa. Betul-betul aku kecewa sama kau, Lukman! Ada yang bubarkan pengajian,                             yang membubarkan yang kau bela. Ada yang divonis menista agama, ehh malau kau                             bela pula. Padahal yang dinista agamamu. Kau ini pemeluk agama yang aneh, Lukman!

Lukman             :Islam bukan agama yang aneh, Bang!

Naga Bonar     :Lukman, kau itu Menteri Agama! Jadi yang kau bela agama, bukan penistanya. Paham                           kau, Bah! Bikin malu saja kau! Sudah, pergilah kau, sana!

Lukman             :Sebentar dulu, Bang! Abang mau kemana?

Naga Bonar         :Aku mau nonton. Sialan, sudah mau habis pula ini siarannya.

Lukman             :Emang abang mau nonton apa?

Naga Bonar         :Halo Selebriti.

*kemudian hening

***

4 Sep 2018

ILC Mantan Napi Korupsi

ILC Mantan Napi Korupsi

Begini, Bang Karni!

Tak boleh ada orang yang dihukum 2 kali atas satu kesalahannya. Itu dholim. Bahkan bila suatu proses eksekusi macet, hal tersebut tak boleh diteruskan. Misal ada seorang terkena hukuman gantung. Begitu dilaksanakan ternyata talinya, si terhukum tak boleh digantung ulang. Atau misalnya tembakan eksekutor meleset, eksekusi juga tak boleh diulangi. 

Bahkan bagi terpidana mati, sebetulnya eksekusi harus langsung dilakukan begitu vonis dijatuhkan. Yang bersangkutan tak boleh dipenjara dulu, apalagi sampai bertahun-tahun sebelum eksekusi dilaksanakan. Jika dihukum mati, maka eksekusi mati itu adalah hukumannya, sedang dipenjara itu adalah pendholiman terhadapnya. 

Dan terkait tema kita malam ini, layakkah mantan napi koruptor nyaleg sikap saya tentu saja boleh selama memenuhi syarat. Bila tak ada aturan yang dilanggar maka yang bersangkutan boleh saja mencalonkan diri. Kita tak bisa melarang seseorang terkait haknya.

Tapi kita sebagai pemilih juga punya hak dan juga tak bisa dilarang terkaitnya. Dia berhak mencalon, dan kita juga berhak tidak memilihnya, sesederhana itu. Bahwa dia pernah korupsi itu soal hukum. Bahwa dia tak punya malu maka mencalon lagi itu soal moral

"Negara menegakkan hukum,
Agama menegakkan moral.
Hukum itu memaksa,
Moral itu menghimbau.
Jangan dibalik, nanti anarkis" ~ Fahri Hamzah.

Bila negara disenergikan dengan baik dengan agama, demokrasi dan politik negara kita akan semakin baik. Sayangnya itulah pula yang tidak terjadi. Malah yang kerap terjadi presiden justru membenturkan agama dengan negara. Malah presiden sendiri ingin agar agama dan negara dipisah. Akhirnya dunia politik Indonesia dikuasai oleh orang-orang yang 'tak beragama'.

Secara moral seorang mantan napi itu mestinya malu untuk mencalon lagi. Tapi karena 'tak bermoral', PeDe aja lagi. Ini buruk.

Bila partainya bermoral, mustahil mereka mau memajukan sang mantan napi. Tapi bila partai tersebut memang diisi oleh orang-orang yang tak bermoral, tentu saja yang akan mereka ajukan adalah yang tak bermoral pula. Sebab selain tak bermoral, yang mereka milikipun juga cuma orang-orang yang tak bermoral. Ini buruk sekali.

Tapi yang paling buruk sekali adalah bila calon pemilihnya juga tak bermoral. Bila terpilih artinya artinya yang terpilih adalah orang tak bermoral, yang dicalonkan oleh orang-orang tak bermoral dan dipilih pula oleh orang-orang yang tak bermoral.

Calonnya tak punya malu. Dicalonkan oleh partai yang tak punya malu. Dipilih pula oleh orang-orang yang tak tau malu. Alangkah memalukannya negeri ini.

Dah, gitu aja Bang Karni!

"...seperti bulu ketiakku. Dicukur numbuh lagi, dibiarkan makin menjadi, kata Siraul Nan Ebat dalam bukunya Rekreasi Hati"

Kita rehat sejenak.



























1 Sep 2018

Selamat Menulis

Selamat Menulis

Saya ingin jadi penulis terkenal? Tentu saja! Tapi menjadi beneran terkenal atau tidak saya tak pernah peduli. Saya menulis bukan untuk popularitas atau mengejar kekayaan. Best seller atau tidak itu cuma soal angka-angka penjualan. Itu tak bicara kualitas, tapi kuantitas. Itulah kenapa saya putuskan menjadi penulis mandiri. Menulis, mencetak, menerbitkan dan bahkan menjual  buku saya sendiri.

Penerbit takkan bisa membuat saya kaya dari buku-buku yang saya tulis. Tapi penerbit dengan tim marketing profesionalnya bisa saja membuat saya jadi terkenal, diundang sebagai pembicara dan nara sumber di berbagai acara dan diskusi. Dan itu semua tentu berujung pada peningkatan taraf hidup saya menjadi lebih mapan. Tapi sekali lagi, bukan itu semua yang saya cari.

Saya tentu saja ingin terkenal, kaya, jadi idola dan pusat perhatian massa. Tapi jika karena menulis saya jadi terkenal, telah lebih banyak penulis yang jauh lebih terkenal. Bila karena menulis saya bisa kaya, ternyata jauh lebih banyak pula penulis yang lebih kaya. Malah ternyata tak perlu jadi penulis bila sekedar ingin jadi idola dan pemantik histeria massa. Cukup install Tik Tok di hape, dan jadilah Bowo Alpenliebel.

Jadi apa istimewanya? Padahal menjadi istimewa itulah kebutuhan saya. Sebab dengan menjadi biasa saja ternyata hidup saya juga hanya menjadi biasa saja. Tak ada yang bisa saya andalkan. Kaya tidak, rupawan juga bukan. Bahkan mendapatkan cinta seorang Rani saja ternyata saya tak bisa. Saya butuh menjadi istimewa, agar punya nilai yang bisa jadi kebanggaan dan bisa pula diandalkan.

Walau cuma di socmed, tapi saya cukup akrab dengan Indra J Piliang. Seorang penulis indie yang mengklaim sebagai paling produktif se-Indonesia. Tapi dia pribadi angkat topi dan mengakui saya sebagai penulis paling indie sedunia. Seluruh proses bukunya saya kerjakan sendirian. Dan itu jelas sangat bisa saya banggakan.

Saya merasa istimewa dan punya nilai diri. Tak mudah memang. Sebagai penulis mandiri saya tentu mesti banyak belajar soal menjadi penulis yang baik. Tapi sekali lagi saya harus jadi yang istimewa. Saya tak ingin sekedar jadi penulis yang baik. Penulis yang baik itu editor. Saya ingin jadi penulis yang hebat. Penulis yang hebat itu pemikir. Levelnya beda jauh.

Saya ingin dobrak stigma bahwa penulis haruslah yang bisa menulis. Tidak! Penulis cuma harus bisa berpikir. Jika pikiranmu besar, tulisan ala cakar ayam pun akan dibaca orang. Lihat saja tulisan dokter!

"Don't judge a book by it's cover," katanya.

Tapi, "bila ada isi, maka tak bercover pun tak mengapa," kata Prie GS pula.

Isi dari sebuah tulisan jelas lebih penting ketimbang jelek cakepnya tulisan itu sendiri. Menjadi cantik atau ganteng jelas kalah penting ketimbang menjadi manusia itu sendiri. Maka jika saya telah jadi manusia, ganteng atau jelek tidak lagi menjadi suatu persoalan.

Itulah kenapa saya ngotot menjadi penulis mandiri. Saya merasa lebih merdeka dalam berkarya. Jika gagasan saya bisa menarik pembaca, maka soal tata aturan kepenulisan tak lagi jadi persoalan penting. Yang akan membaca buku saya adalah pembaca, bukan editor. Dan bila karena membaca ini akhirnya ada yang jadi penulis mandiri pula, itu adalah kebanggaan berikutnya buat saya.

Selamat menulis!