Halaman

5 Sep 2018

Naga Bonar : Speaker Adzan

Naga Bonar :Lukman, kudengar kau mau membela perempuan penista agama itu ya?

Lukman       :Ahh, dari mana pula Abang dengar?

Naga Bonar :Iya apa tidak?

Lukman       :Iya, Bang! Cuma mau bersaksi, tidak mau membela.

Naga Bonar :Apa rupanya bedanya?

Lukman       :Hakim telah gegabah memberi vonis, Bang! Menurutku...

Naga Bonar :Menurut hukum, Lukman! Bukan menurut kau, Bah! 

Lukman       :Justru itu, Bang! Hakim mengabaikan UU pasal...

Naga Bonar :Aku tak minta kau bicara UU, Lukman! Aku cuma mau bertanya, kau membela si penista                      agama itu atau tidak?

Lukman      :Bang, kita harus adil pada siapa saja! Nama tengahku sendiri Hakim. Nama itu amanah,                         Bang!

Naga Bonar :Amanah? Lalu kenapa si Dompet Buruk itu memakai nama wanita yang suci: Maryam.                          Padahal dia itu pencopet?

Lukman        :Itu soal dialah! Aku cuma mau bersikap adil.

Naga Bonar   :Adil? Adil yang bagaimana yang kau maksud?

Lukman         :Bang, wanita itu sendiri korban...

Naga Bonar   :Korban? Dia itu pelaku penista agama, Lukmaaaaan! Arrrrrgh...😈

Lukman       :Makanya dengar dulu aku selesai ngomong. Abang suka sekali memotong omongan                              orang. Dia itu terganggu volume speaker adzan, Bang! Itu kan artinya dia korban?

Naga Bonar  :Kau ini sepertinya alergi sekali dengar suara adzan, Lukman! Sudah macam Iblis saja                               kau.

Lukman          :Apanya maksud Abang nih?

Naga Bonar     :Iblis itu menderita dengar suara adzan, Lukman! Kau mau membela Iblis? Apa                                         maksudnya kau kirim edaran soal aturan speaker adzan itu?

Lukman           :Kan sudah kubilang aku cuma mau berlaku adil.

Naga Bonar    :Berlaku adil terhadap Iblis? Kau jangan munafik begitulah, Lukman! Sama si Bengak                             Bujang itu saja kau tak bisa berlaku adil.

Lukman           :Maksud abang?

Naga Bonar     :Dia merasa kau tidak adil terhadapnya.

Lukman           :Apanya maksud abang ni? Sumpah, aku benar-benar tidak tau, Bang!

Naga Bonar     :Si Murad yang pedagang kopi itu saja kau kasih pangkat Kolonel, padahal kopinya                                 bukan kopi nomor 1. Si Barjo, bekas guru yang dipecat karena tak pernah masuk tapi                             tetap terima gaji kau kasih Letnan Kolonel. Kau sendiri Mayor. Nah Si Bengak itu cuma                         kau kasih Kopral. Tega sekali kau! Jauh-jauh dia merantau dari Padang Panjang cuma                         dikasih Kopral. Sekarang kau pula sok-sok mau berlaku adil pada perempuan yang macam                           iblis itu.

Lukman             :Alamaaak, soal itu lagi! Bang, si Bujang sudah mati. Sudah dimakan cacing dia.

Naga Bonar       :Dia mati karena marah sama kau, Lukman. Dia tak mau dikasih pangkat Kopral.                                     Karena itu dicurinya seragam Jendralku lalu menyerang Belanda di Parit Buntar.

Lukman            :Bang, abang ini sebenarnya mau ngomong apa? Itu masa lalu, Bang! Ayo move on!                            Masa' abang kalah sama si Maryam. Dia itu sekarang sudah jadi staff ahli Menteri,                                 Bang!

Naga Bonar     :Nah, itulah! Aku sebetulnya bangga terhadap kau, Lukman! Dulu dagang beras kau                             laku. Kau pernah turun pangkat, dari Mayor menjadi Sersan Mayor. Tapi sekarang kau                                 sudah jadi Menteri. Tapi sejak jadi menteri inilah aku jadi betul-betul kecewa. Kenapa                             kau sampai buat aturan speaker adzan itu? Kenapa, hah?

Lukman         :Aturan itu bukan aku yang buat, Bang! Aturan itu sudah ada sejak 40 tahun yang lalu.                             Aku sekedar mengingatkan saja, bahwa soal itu sudah ada aturannya.

Naga Bonar :Lalu kenapa tidak ada aturan speaker untuk konser musik, di bandara, mall, untuk                                 kampanye dan lain-lainnya. Adzan itu mengingatkan kita akan janji Allah SWT. Kau itu                        jadi Menteri karena Presiden waktu kampanye itu koar-koar janjinya pakai speaker,                                 Pahaaaam! Nah, kenapa itu tidak ada aturannya?

Lukman         : (hening)

Naga Bonar :Kalau waktu itu dia kampanye tak pakai speaker, kau ini sekarang takkan jadi menteri,                          Lukman! Tak ada yang mau dengar koar-koarnya itu.

Lukman         :Iya, Bang!

Naga Bonar :Kau selalu bilang mau berlaku adil. Nah itu ustadz favoritku dipersekusi dimana-mana                         kenapa tak kau bela? Padahal dia orang kampung kita juga?

Lukman     :Makanya abang itu kalau nonton tipi jangan cuma Halo Selebriti. Tonton juga program                             berita lainnya. Aku sudah tegaskan, bahwa keselamatan beliau harus terjamin.

Naga Bonar : Lah, buktinya dia merasa diintimidasi sampai batalkan banyak jadwal ceramahnya. Heran                     aku! Katanya Aku Pancasila, toleran, demokrasi, liberal dan sebagainya. Tapi jangankan                         untuk nulis apalagi ngomong, mau dengar pengajian aja payah.

Lukman         :Tak ada yang larang pengajian, Bang!

Naga Bonar   :Diam, kau! Mau kuturunkan lagi pangkat kau? Kuturunkan pangkat kau jadi prajurit baru                         tau rasa kau!

Lukman         : (diam)

Naga Bonar     :Kecewa. Betul-betul aku kecewa sama kau, Lukman! Ada yang bubarkan pengajian,                             yang membubarkan yang kau bela. Ada yang divonis menista agama, ehh malau kau                             bela pula. Padahal yang dinista agamamu. Kau ini pemeluk agama yang aneh, Lukman!

Lukman             :Islam bukan agama yang aneh, Bang!

Naga Bonar     :Lukman, kau itu Menteri Agama! Jadi yang kau bela agama, bukan penistanya. Paham                           kau, Bah! Bikin malu saja kau! Sudah, pergilah kau, sana!

Lukman             :Sebentar dulu, Bang! Abang mau kemana?

Naga Bonar         :Aku mau nonton. Sialan, sudah mau habis pula ini siarannya.

Lukman             :Emang abang mau nonton apa?

Naga Bonar         :Halo Selebriti.

*kemudian hening

***

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...