Halaman

28 Okt 2018

Wasiat Naga Bonar

Naga Bonar :Sekarang pesan untukmu, Witan!

Witan           :Siap, Opung!

Naga Bonar :Berapa umurmu sekarang?

Witan           : 20 hari yang lalu saya masih 16 tahun, Opung! Sekarang berarti...

Naga Bonar :Ahhh... Kau ini sama saja seperti si Bonaga anakku atau si Monita calon menantuku itu.                         Bicara berputar-putar macam mencari ketiak ular saja. Tapi cocok!

Witan           :Cocok apanya, Opung?

Naga Bonar :Kau kenal Sentot Alibasya?

Witan           :Kenal betul tidak, Opung! Tapi saya tahu dia pahlawan kita.

Naga Bonar :Kau benar, Witan! Tak banyak orang yang mengenalnya. Dia pahlawan kita, walau negara                       belum pernah mengakuinya.

Witan           :Kenapa bisa begitu, Opung?

Naga Bonar :Aku tak tahu, Witan! Mungkin karena dia terlalu sibuk berjuang demi negara, sampai lupa                       berjuang demi dirinya sendiri.

Witan           :Maksudnya, Opung?

Naga Bonar :Dia sudah pergi ke medan perang waktu seumuran kau ini, Witan. Itulah kenapa tadi                              kubilang cocok. Belanda terlalu takut padanya. Banyak komandan mereka yang stress                              sampai bunuh diri karena siasat perangnya. Dia akhirnya dicurangi, ditangkap dan                                  dibuang kesana kemari sampai akhirnya meninggal jauh dari kampungnya. Besar                                  kemungkinan waktu itu dia masih jomblo. Maka tak ada keturunan yang bisa                                          memperjuangkan gelar pahlawan untuknya.

Witan           :Memangnya gelar pahlawan itu harus diperjuangkan ya, Opung?

Naga Bonar :Bukan begitu maksudku, Witan! Di luar negeri siasat perang terornya tersebut dipelajari                         dengan detil. Bahkan sampai dibukukan segala. Musuh menghormatinya, memberinya                             julukan hebat, Napoleon Jawa. Lalu kenapa kita bangsanya sendiri seolah tak mau tahu?

Witan           :Begitu ya, Opung?

Naga Bonar :Kau tahu kenapa hari ini kita peringati sebagai Hari Sumpah Pemuda, Witan?

Witan           :Karena 90 tahun yang lalu para pemuda dari berbagai daerah telah bersumpah, Opung!

Naga Bonar :Kau benar. Tapi perlu kau tahu pula. Hampir seabad sebelum itu Sentot Alibasya juga                             telah melakukan dan membuktikannya langsung.

Witan           :Ohya?

Naga Bonar :Setelah menangkapnya di ujung Perang Diponegoro, Belanda mengirimnya ke Padang                             untuk menumpas kaum Paderi. Kau tahu, dia malah bekerjasama dengan nenek moyang si                      bengak Bujang itu melawan Belanda. Padahal waktu itu sedang panas-panasnya sentimen                      anti Jawa di Sumatera. Nah, Sentot memberangus sentimen itu dengan sama-sama                                 berjuang mengusir Belanda. Jadi dia itu sungguh layak jadi Pahlawan Nasional, Witan!

Witan          :Iya! Saya mengerti, Opung!

Naga Bonar :Melihatmu saat ini Witan, aku seperti merasakan langsung kehadiran beliau di hadapanku.                      Kau pakai semangat mudanya itu, Witan! Jangan kau tiru pula Siraul Nan Ebat itu!

Witan           :Siraul Nan Ebat itu siapa lagi, Opung?

Naga Bonar :Ahh, orang tak penting. Satu kampung juga sama si Bujang. Dan bengaknya sama pula.                         Waktu seumuranmu, menjadi Ketua Kelas saja dia dipecat.

Witan           : (bingung)

Naga Bonar :Sudahlah! Dia itu sangat tak penting. Yang penting sekarang kau lanjutkan cita-cita dan                         perjuanganku dulu.

Witan           :Apa itu, Opung?

Naga Bonar :Dulu Jepang menjajah negara kita. Dan yang berhasil kulakukan cuma mencopet arloji                         komandannya yang waktu itu sedang mabuk. Setelah kita merdeka anakku si Bonaga                             malah mengajaknya bekerjasama mengelola kebun kelapa sawitku. Aku tak suka. Tapi                             lagi-lagi yang bisa kulakukan cuma mencopet arlojinya. Dan sekarang Jepang datang lagi                      ke Indonesia. Kali ini giliranmu. Tugas ini sekarang kuserahkan padamu.

Witan           :Opung menyuruhku mencopet arloji Jepang?

Naga Bonar :Usir Jepang itu dari Indonesia, Witaaaan...! Bahhhh!

Witan           :Maksud Opung?

Naga Bonar :Kalahkan Jepang! Buktikan bahwa Indonesia lah sesungguhnya komandan Asia.                                     Indonesia lah pemimpin Asia. Indonesia lah juara dan macan Asia. Kalau nanti kau cetak                         gol lagi, cari aku di lapangan tempat kita biasa main dulu. Ada hadiah untukmu.

Witan           :Hadiah apa, Opung! Jersey Christiano Ronaldo macam yang Opung kasih buat Tulus                             waktu itu?

Naga Bonar :Bukan! Hadiah spesial karena kau mampu usir Jepang dari Indonesia. Arloji Jepang teman                       kerja anakku si Bonaga yang kucopet waktu itu ingin kuwariskan untukmu.

Witan: (melongo)

***

22 Okt 2018

Beda

Seorang teman pernah bertanya dari mana saya bisa mendapatkan ide-ide, analogi dan quote-quote nyeleneh ala Rekreasi Hati. Entahlah! Tapi pribadi saya sendiri pun memang sukar ditebak, termasuk oleh keluarga dan kerabat sendiri. Saya terbiasa berpikir beda, sebab selera saya juga lain dari yang lainnya.

Sebagai penggemar musik rock, koleksi lagu saya bukan hits-hitsnya Guns N Roses, Metallica atau Bon Jovi misalnya. Saya die hardnya Def Leppard. Untuk musik yang lebih soft, saya tak mengoleksi Michael Learn To Rock atau Roxette. Tapi saya punya album-album solo Per Gessle. Ada yang kenal siapa orang ini? Saya yakin 'tidak'.

Ketika dalam negeri sedang booming Element, Caffein, Jikustik atau Sheila On 7, saya mengkoleksi lagu-lagunya RC Formation. Dalam folder musik pop lokal saya tak bakal dijumpai lagu-lagunya Ungu, Ada Band atau Peterpan. Adanya album solo Icha Jikustik, Velocity dan Ribas, lengkap dengan lagu-lagunya dalam versi demo yang masih kasar.

Saya belajar membumi dari Izzy Stradlin dan Vivian Campbell yang tidak saya dapat dari Slash atau Phil Collen. Pelajaran idealisme bukan saya dapat dari Eross, melainkan dari Ribas. Belajar rendah hati pada Billy Costacurta, bukan dari Paolo Maldini. Belajar prinsip hidup dari Prie GS, tidak dari Tere Liye.

Pun demikian dengan tokoh, pahlawan atau atlet idola saya juga berbeda dengan yang lain. Walau tentu saya mengagumi sahabat nabi seperti Abu Bakar, Umar bin Khattab atau Ali bin Abi Thalib. Tapi spirit berjuang demi agama lebih saya dapat dari Khalid bin Walid. Tentu saja saya menghormati Tuanku Imam Bonjol, Pangeran Diponegoro atau Sultan Hasanuddin. Namun semangat seorang Sentot Alibasya lah yang sangat menginspirasi saya. Haryanto Arbi, Ardy Wiranata atau Taufik Hidayat adalah pahlawan olahraga yang mengharumkan nama Indonesia di mata dunia. Tapi dari Hermawan Susanto lah saya belajar tulus berbuat demi negara.  

Belajar dari guru yang berbeda, memandang dari sudut yang tidak sama tentu menghasilkan wawasan dan pola pikir yang lain pula. Dari situlah saya bisa menulis dengan tema-tema yang anti mainstream dan orisinil ala Rekreasi Hati. 

Maka jadilah Napoleon Jomblo. Bagaimana saya Menggugat Siti Nurbaya, Kalender Masehi atau Garuda Khayalan dan banyak lagi yang lainnya. Itu jelas sangat orisinil dan belum pernah seorangpun membicarakan apalagi menulisnya. Dan kelak Insya Allah bila berjalan sesuai harapan, Rekreasi Hati akan menjadi buku yang berpengaruh dan paling dicari di Indonesia, aamiin...!


20 Okt 2018

Ipung

Di periode awal KBM, yakni di pertengahan tahun 80an ada seorang membernya yang rutin menulis sebuah cerbung berjudul Ipung. Ceritanya belum kelar, tapi keburu diminati penerbit. Maka jadilah Ipung 1 dengan ending yang masih menggantung. Penulisnya yang buntu ide kemudian hiatus, menghilang selama hampir 20 tahun.

Memasuki milenium baru beliau aktif lagi menyambung cerbungnya. Bayangkan rumitnya. Ipung generasi awal yang masih bersepeda ontel dan menggunakan telpon umum dilanjutkan pada era handphone kamera. Jadilah Ipung 2 yang disusul Ipung 3 yang dibuat utuh (lengkap dengan seri 1 dan 2) dengan judul 'Hidup Ini Keras, Maka Gebuklah!' pada jaman Android. Tapi tetap dengan ending menggantung, sebab menurut penulisnya Ipung akan dibuat sampai seri ke-7.

Saya bukan penikmat novel, tapi saya suka beli buku. 10an tahun terakhir sudah 500an judul buku yang saya beli. Segala jenis, tapi cuma 2 dari jenis novel, salah satunya tentu saja Ipung versi utuh tersebut di atas.

Apa istimewanya saya mengoleksi Ipung, padahal endingnya juga masih menggantung? Sebab seorang penulis novel yang hebat tidak cuma mengandalkan ending.

Selamat Malam!




The Convenient Marriage

Gambar nyomot di Goodreads Elizabeth, Charlotte dan Horatia adalah putri dari keluarga Winwood. Lizzy, si sulung terkenal sangat cantik. Cha...