28 Okt 2018

Wasiat Naga Bonar

Naga Bonar :Sekarang pesan untukmu, Witan!

Witan           :Siap, Opung!

Naga Bonar :Berapa umurmu sekarang?

Witan           : 20 hari yang lalu saya masih 16 tahun, Opung! Sekarang berarti...

Naga Bonar :Ahhh... Kau ini sama saja seperti si Bonaga anakku atau si Monita calon menantuku itu.                         Bicara berputar-putar macam mencari ketiak ular saja. Tapi cocok!

Witan           :Cocok apanya, Opung?

Naga Bonar :Kau kenal Sentot Alibasya?

Witan           :Kenal betul tidak, Opung! Tapi saya tahu dia pahlawan kita.

Naga Bonar :Kau benar, Witan! Tak banyak orang yang mengenalnya. Dia pahlawan kita, walau negara                       belum pernah mengakuinya.

Witan           :Kenapa bisa begitu, Opung?

Naga Bonar :Aku tak tahu, Witan! Mungkin karena dia terlalu sibuk berjuang demi negara, sampai lupa                       berjuang demi dirinya sendiri.

Witan           :Maksudnya, Opung?

Naga Bonar :Dia sudah pergi ke medan perang waktu seumuran kau ini, Witan. Itulah kenapa tadi                              kubilang cocok. Belanda terlalu takut padanya. Banyak komandan mereka yang stress                              sampai bunuh diri karena siasat perangnya. Dia akhirnya dicurangi, ditangkap dan                                  dibuang kesana kemari sampai akhirnya meninggal jauh dari kampungnya. Besar                                  kemungkinan waktu itu dia masih jomblo. Maka tak ada keturunan yang bisa                                          memperjuangkan gelar pahlawan untuknya.

Witan           :Memangnya gelar pahlawan itu harus diperjuangkan ya, Opung?

Naga Bonar :Bukan begitu maksudku, Witan! Di luar negeri siasat perang terornya tersebut dipelajari                         dengan detil. Bahkan sampai dibukukan segala. Musuh menghormatinya, memberinya                             julukan hebat, Napoleon Jawa. Lalu kenapa kita bangsanya sendiri seolah tak mau tahu?

Witan           :Begitu ya, Opung?

Naga Bonar :Kau tahu kenapa hari ini kita peringati sebagai Hari Sumpah Pemuda, Witan?

Witan           :Karena 90 tahun yang lalu para pemuda dari berbagai daerah telah bersumpah, Opung!

Naga Bonar :Kau benar. Tapi perlu kau tahu pula. Hampir seabad sebelum itu Sentot Alibasya juga                             telah melakukan dan membuktikannya langsung.

Witan           :Ohya?

Naga Bonar :Setelah menangkapnya di ujung Perang Diponegoro, Belanda mengirimnya ke Padang                             untuk menumpas kaum Paderi. Kau tahu, dia malah bekerjasama dengan nenek moyang si                      bengak Bujang itu melawan Belanda. Padahal waktu itu sedang panas-panasnya sentimen                      anti Jawa di Sumatera. Nah, Sentot memberangus sentimen itu dengan sama-sama                                 berjuang mengusir Belanda. Jadi dia itu sungguh layak jadi Pahlawan Nasional, Witan!

Witan          :Iya! Saya mengerti, Opung!

Naga Bonar :Melihatmu saat ini Witan, aku seperti merasakan langsung kehadiran beliau di hadapanku.                      Kau pakai semangat mudanya itu, Witan! Jangan kau tiru pula Siraul Nan Ebat itu!

Witan           :Siraul Nan Ebat itu siapa lagi, Opung?

Naga Bonar :Ahh, orang tak penting. Satu kampung juga sama si Bujang. Dan bengaknya sama pula.                         Waktu seumuranmu, menjadi Ketua Kelas saja dia dipecat.

Witan           : (bingung)

Naga Bonar :Sudahlah! Dia itu sangat tak penting. Yang penting sekarang kau lanjutkan cita-cita dan                         perjuanganku dulu.

Witan           :Apa itu, Opung?

Naga Bonar :Dulu Jepang menjajah negara kita. Dan yang berhasil kulakukan cuma mencopet arloji                         komandannya yang waktu itu sedang mabuk. Setelah kita merdeka anakku si Bonaga                             malah mengajaknya bekerjasama mengelola kebun kelapa sawitku. Aku tak suka. Tapi                             lagi-lagi yang bisa kulakukan cuma mencopet arlojinya. Dan sekarang Jepang datang lagi                      ke Indonesia. Kali ini giliranmu. Tugas ini sekarang kuserahkan padamu.

Witan           :Opung menyuruhku mencopet arloji Jepang?

Naga Bonar :Usir Jepang itu dari Indonesia, Witaaaan...! Bahhhh!

Witan           :Maksud Opung?

Naga Bonar :Kalahkan Jepang! Buktikan bahwa Indonesia lah sesungguhnya komandan Asia.                                     Indonesia lah pemimpin Asia. Indonesia lah juara dan macan Asia. Kalau nanti kau cetak                         gol lagi, cari aku di lapangan tempat kita biasa main dulu. Ada hadiah untukmu.

Witan           :Hadiah apa, Opung! Jersey Christiano Ronaldo macam yang Opung kasih buat Tulus                             waktu itu?

Naga Bonar :Bukan! Hadiah spesial karena kau mampu usir Jepang dari Indonesia. Arloji Jepang teman                       kerja anakku si Bonaga yang kucopet waktu itu ingin kuwariskan untukmu.

Witan: (melongo)

***

Related Posts

Wasiat Naga Bonar
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.